Skip to main content

Cacing si Teroris Diam-diam

Indonesia merupakan negara dengan bentangan alam yang luas dan subur. Sehingga banyak sekali organisme yang bisa hidup di dalamnya. Salah satu yang pasti ada di Indonesia bahkan dunia yaitu parasit jenis cacing. Siapa yang tidak kenal cacing,dia hidup dimana-mana dan dalam ukuran yang beragam. Ada yang bisa dilihat dan ada juga yang tidak kasat mata (sangat kecil).

Cacing merupakan teroris diam diam karena menimbulkan kerugian namun dari luar kelihatan sehat-sehat saja. Karena parasit ini akan menghisap nutrisi yang kita telan dan akan memanfaatkannya seperlunya. Baik untuk kebutuhannya sendiri maupun untuk calon anak-anaknya (reproduksi). 

Cacing merupakan teroris diam-diam karena menimbulkan kerugian namun dari luar kelihatan sehat-sehat saja.
 Ciri-ciri standart seseorang cacingan antara lain badan lemas,lesu,anemia,dan lain-lain. Hal itu disebabkan nutrisi yang seharusnya untuk tubuh malah dimanfaatkan oleh si cacing dengan seenaknya. Lantas apa yang harus kita lakukan? jawabannya adalah minum obat cacing sesuai dengan waktunya.

Walaupun anda yakin anda sehat-sehat saja,tapi tetap lakukan hal tersebut mengingat cacing ada dimana-mana. Tidak percaya? mari kita bercerita tentang perjalanan cacing.

Pertama,pada umumnya cacing akan melepaskan telurnya dalam bentuk kantung-kantung. Dimana setiap kantung akan melepaskan sekitar puluhan malahan ribuan telur melalui feses (kotoran). Kemudian telur tersebut diterbangkan oleh angin dan ada juga yang dibawa oleh organisme lain seperti lalat dan sebagainya. Atau malah dialiri oleh air dan dibawa ke sungai ataupun danau.

Kemudian,beberapa telur-telur tersebut akan menetas dan larvanya akan berjalan kesana kemari mencari tempat bergantungnya. Salah satu hewan yang paling sering dihinggapi adalah siput dan ikan. Kemudian mereka tumbuh dan sampai mau dewasa mereka akan melepaskan diri untuk mencari hospes defenitifnya (inang hidup untuk reproduksi). Mereka akan berjalan ke rumput,ataupun pasir-pasiran. Nah disitulah bahayanya! Kita bisa memakan larva tersebut (ataupun termakan).

Atau,rumput dimakan oleh hewan ternak dan hewan ternak tersebut akan terinfeksi cacing dan mungkin saja pindah ke kita melalui daging,susu dan sebagainya. Oleh karena itu diwajibkan kepada setiap individu untuk memasak daging dan susu dengan prosedur yang sudah diajarkan.

Kemudian teman-teman pasti bertanya,sebenarnya cacing itu sebahaya apa? Oke! saya akan mencoba menceritakan yang seram-seram ya. Pertama cacing yang telah masuk atau termakan oleh kita akan pergi ke usus dan menempel disana dengan kuat. Dan mulai menggerogoti usus untuk menghisap darah untuk mendapatkan nutrisinya. Nah,pada saat menghisap itulah mereka akan mengeluarkan zat anti beku (antokoagulan) pada darah sehingga kalau lubang itu ditinggalkan maka akan susah sekali menutup sehingga darah akan terus mengalir melalui lubang itu sehingga akan menyebabkan anemia dan kelesuan,karena nutrisi bocor begitu saja.

Itu baru gambaran pertama. Kemudian,cacing juga mempunyai beberapa migrasi dalam tubuh manusia. Ada yang pergi ke hati seperti cacing vasciola (seperti daun nan pipih pada hati),kemudian ada yang ke paru-paru sehingga menyebabkan sesak nafas. Ada yang ke bawah kulit,sehingga kelihatan dari luar sampai organ vital seperti mata dan otak.

nah,bayangkan saja kalau bisa menyentuh otak. Kita bisa saja mati langsung atau malah struk. Tinggal waktu yang menentukan bukan? bagaimana? masih main main sama cacing.

Udah paham?

Nah,disitulah tugasnya seorang dokter hewan (veteriner). Yaitu sebagai pengawas makanan asal hewan mulai dari kandang sampai meja makan. yang dikenal dengan istilah HAUS (Halal,Aman,Utuh dan Sehat).Jadi disanalah salah satu peranannya.

Yaitu mengawasi saat pemotongan sampai ke hal yang detail seperti cara pengiriman dan lain sebagainya.

Lantas bagaimana cara mengobatinya? dan mencegah? satu-satunya yaitu terapkan hidup sehat dan rutin minum obat cacing. Yang terpenting jaga kebersihan lingkungan. Karena mustahil cacing hidup di tempat yang bersih.

Mudah-mudahan kita terbebas dari teroris ini.

Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Pekerjaan : Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya

Dokter-hewan.net - Dalam rangka meningkatkan pelayanan pada Klinik Hewan dan pengendalian pemotongan Betina Produktif, maka dibutuhkan tenaga Medik Veteriner dengan kriteria sebagai berikut : Menguasai rektal, penyakit hewan dan pengobatan hewanBerkelakuan baik, sehat jasmani rohani dan bebas narkobaLulusan PT Negeri atau PT Swasta bereputasi baik dengan IPK min. 2,75 (skala 4)Usia maksimal 35 TahunDiutamakan Laki-laki Warga SUrabaya (KTP) Surabaya Lamaran diajukan kepada Sekretariat Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya Jl. Pagesangan II No. 56 (60233) Surabaya dengan disertai kelengkapan sebagai berikut :  Surat lamaranCVPas Foto berwarna 4x6 sebanyak 2 buahFotokopi KTPFotokopi Ijazah dan transkrip nilaiFotokopi sertifikat khusus (STRV dan Kompetensi) yang di klinik, paling lambat tanggal 20 November 2017 Melalui surat ini mohon bantuan untuk mengumumkan dilingkungan kampus, atas kerjasamanya disampaikan terima kasih. 
Kepala dinas,  Ir. JOESTAMADHI, M.Si

Bahayakah Alkohol untuk Hewan?

Dokter-hewan.net - Beberapa hari belakangan ini dunia maya digegerkan dengan video online yang di upload oleh oknum di salah satu media sosial populer di Indonesia. Dalam adegan tersebut, terlihat oknum tersebut memberikan minuman ber-alkohol kepada hewan yang ada di disana. Netizen tambah geram karena oknum tersebut melakukannya untuk bersenang-senang bersama teman-temannya.  Anjing, kucing dan hewan lainnya tidak baik terpapar dengan alkohol karena alkohol adalah racun bagi mereka. Jangankan untuk meminum alkohol, makanan fermentasi yang mengandung sedikit alkohol saja dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka. 
Beberapa minuman beralkohol lebih berbahaya bagi hewan kesayangan, misalnya beer yang mengandung 4% alkohol, wine 10% alkohol bahkan liquor bisa mencapai 90% alkohol. Persentase alkohol di dalam minuman akan berdampak semakin buruk bagi kesehatan hewan. Bahkan, sedikit saja jumlah alkohol yang tertelan berpotensi menyebabkan kematian. 
Seperti halnya pada manusia, ketika …

Lowongan Kerja : Klinik Hewan Akeso di Brunei Darussalam

Dokter-hewan.net - Klinik hewan Akeso yang terletak di negara Brunei Darussalam membutuhkan dokter hewan praktisi dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria/WanitaBerpengalaman/Fresh GraduateDisiplin, Bertanggung Jawab dan dapat bekerja dalam tim. Telah selesai menempuh pendidikan dokter hewan (drh). Jika anda tertarik, silahkan kirimkan lamaran anda ke email akeso.vet@gmail.com dengan ketentuan, attach file sebagai berikut :  Pas Photo Scan Identitas diri (KTP/Passport)CVResumeScan Ijazah dan TranskripScan Sertifikat yang berkaitan.  Selamat mencoba : )