Skip to main content

Feed Additive (FA), Feed Suplemen (FS) dan Premix

#Kuliah Farmako Terapi with drh.Pambangun (Rabu)

Feed Additive adalah satu macam bahan atau lebih dalam jumlah yang ditambahkan pada pakan hewan atau ternak dengan tujuan memenuhi kebutuhan khusus. 

Bukan termasuk makro/mikronutrisi : bukan nutrisi . exp : makro (protein) dan mikro (Mn,Zink dll)

Kebutuhan khusus antara lain :
Pencegahan / pnegobatan penyakit (AM,acidifier,antitoksin/toksin binder dan antilarva)
Penambah nafsu makan esp : tetes tebu
Pengawet pakan/antioksidan
Mempermudah dalam pembuatan pakan
Meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi
Menurunkan FCR
Promotor pertumbuhan/produksi
Membuat warna kuning telur lebih merik
Mengurangi bau kotoran
Dll

Contohnya : Zink Bacitracin,asam propoinat,clodipol,hygromysin,asam formic,halquinol,red mixed oxycarotenoid.

Feed Sumplement yaitu  satu atau lebih bahan zat nutrisi berupa mikro nutrisi yang ditambahkan pada pakan hewan / ternak,bisa juga diberikan tersendiri,dengan tujuan mencukupi/melengkapi kebutuhan mikro nutrisi tertrntu apabila diduga atai didiagnosa hewan/ternak mengalami defisiensi atai untuk mencegaj defisiensi mikro nutrisi tsb. 

Ada yang menganggap FS = FA padahal mereka itu berbeda.
Residu Antimikrobia FA >>>
Mutagenic,perubaan genetic
Teratogenik,cacat lahir/bawaan
Karsinogenik,timbul sel kanker atau pemicu tumbuhnya kanker
Resistensi pengobatan AB
Gangguan pertumbuhan flora normal usus (termasuk rumen pada sapi)
Reaksi alergis

Antibiotik tidak boleh dicampurkan dengan pakan,vitamin,mineral,asam amino atau dipakai melalui air minum,kecuali sebagaimana yang diatur dalam SK dirjen peternakan no 179/Kpts/deptan/1980

Premix : FA,FS atau kombinasinya yang sudah diencerkan (konsentrasi menjadi lebih rendah) dengan menambahkan bahan pembawa dengan tujuan untuk mempermudah pencampuran.

NB : Teknis pencampuran harus benar,yakni dilakukan dengan mengurutkan dari bahan yang paling halus dan barulah masukkan yang kasar dan begitu seterusnya. Biar lebih tercampur maksimal.

Yang perlu diperhatikan dalam penggunaan FA/FS/Premix
Konsentrat/pakan jadi  volume / jumlah berbeda
Interaksi obat dengan kandungan bahan yang lain
Umur atau periode ternak
Spesies
Teknis pencampuran (sebagaimana yang dijelaskan di atas)
Masa kadaluarsa
Kemasan dan penyimpanan



Comments

Popular posts from this blog

Kenali anak kucing yang tertinggal dalam kandungan induk

Dokter-hewan.net  - Pada keadaan normal, kucing bunting selama 64-67 hari. Dan kelahiran merupakan puncak dari proses kebuntingan. Kucing merupakan makhluk yang mandiri dimana tidak memerlukan bantuan ketika melahirkan. Namun, pada keadaan tertentu mungkin saja dijumpai kucing yang mengalami kesulitan melahirkan dan berpotensi mengancam jiwa induk dan calon anak yang akan dilahirkan. Penyebabnya dapat berasal dari induk maupun anaknya sendiri. Terkadang pemilik akan membiarkan kucingnya melahirkan dan seringkali dibiarkan hingga esok dan keesokkan harinya. Hal Ini tidak menjadi masalah ketika benar semua anak yang ada dalam kandungan induk telah keluar semua. Tapi pastikan induk memiliki akses ke makanan dan air minum tanpa risiko anak-anak kucing menjadi terjebak atau tenggelam.  Lalu, apa yang terjadi jika ada yang masih tertinggal? Hal ini sering dicurigai pemilik ketika melihat kucingnya yang baru melahirkan, dengan jeda waktu yang cukup, dan perutnya masih terlihat

Penyebab Bau yang Tidak Sedap Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Kucing adalah hewan yang sangat mencintai kebersihan. Mereka akan melakukan selfgrooming jika merasa dirinya tidak dalam keadaan bersih. Namun, kadangkala pemilik hewan mengeluhkan bau yang tidak sedap dari hewan peliharaan mereka. Apa dan kenapa hewan mereka berbau tidak sedap? Berikut adalah sumber bau yang tidak sedap pada kucing kesayangan anda.  Bau Mulut Kucing sehat tidak memiliki bau mulut. Penyebab paling umum bau mulut adalah dental disease (gangguan pada pergigian). Plag dan karang gigi adalah kasus paling sering yang menyebabkan dental disease. Plag dan karang gigi yang menempel di gigi dan gusi akan menyebabkan terjadinya inflamasi (peradangan) sehingga akan menimbulkan bau mulut yang tidak sehat. Kebersihkan gigi juga sangat menentukan ada atau tidaknya bau mulut. Misalnya bahan makanan yang tersangkut dalam waktu lama di gigi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap juga. Selain itu, trauma di jaringan mulut dan tumor pada mulut juga men

Tumor pada Hamster

Dokter-hewan.net – Pertumbuhan abnormal pada sel atau jaringan maupun organ tubuh disebut tumor. Tumor memiliki dua tipe, yaitu benigna dan maligna. Tumor benigna merupakan tumor yang tidak ganas dan tidak bisa menyebar yang pada umumnya menyerang hamster. Sedangkan, tumor maligna (kanker) merupakan tumor ganas yang umumnya menyerang glandula yang memproduksi hormon atau sistem pencernaan hewan dan memiliki kemampuan untuk menyebar ke daerah sekitarnya. Hanya 4% hamster yang mampu bertahan melawan tumor maligna. Tumor benigna pada hamster umumnya terjadi di kelenjar adrenal, dekat dengan organ ginjal. Lymphoma (tumor di kelenjar limpa) umumnya menyerang hamster tua dan umumnya ditemukan di seluruh sistem limpatik seperti timus, lien, hati dan limpnode. Selain itu, salah satu tipe dari lympoma dari Sel T juga akan memberikan efek terhadap kulit pada hamster dewasa. Tumor lain mampu tumbuh dan berkembang pada rahim, usus, otak, kulit, folikel rambut, lemak bahkan mata. Pengobatan