Skip to main content

Identifikasi bakteri cocus gram positif



Identifikasi organisme didasarkan pada karakteristik selular, kultur dan biokimia . Semua jenis Staphylococcus adalah cocci Gram positif.   Pada nutrient agar mereka cenderung berwarna putih, koloni bulat, seluruh, cembung. Pada media Agar darah Staphylococcus aureus dapat menunjukkan hemolisis dari agar-agar di daerah sekitar koloni.
Tes biokimia tambahan yang berguna dalam memisahkan Staphylococcus spesies antara lain katalase, coagulase, pertumbuhan dan fermentasi garam manitol, dan resistensi atau kerentanan terhadap antibiotik novobiocin.
Tes   katalase menentukan apakah organisme menghasilkan enzim katalase yang mengurai hidrogen peroksida  menjadi air dan oksigen.  2 H 2 O 2 __catalase__ > 2 H 2 O + O 2
Enzim ini memungkinkan organisme untuk terbebas dari metabolit berbahaya hasil respirasi aerobik yang juga dapat dihasilkan oleh organisme   aerobik dan anaerobik facultatively. Ada enzim lain yang dihasilkan beberapa organisme untuk menangani metabolit   endproducts yang beracun  sehingga tidak semua aerob atau anaerob fakultatif menghasilkan katalase.
Organisme patogen memiliki mekanisme untuk membantu mereka mengatasi mekanisme pertahanan tuan rumah. Satu contoh mekanisme perlindungan yang melibatkan lapisan sel-sel bakteri dalam tubuh host, seperti fibrin, untuk mengelabui sistem kekebalan tubuh host. Pelapisan dari zat tubuh alami ini tidak akan  memicu respon imun. Enzim Coagulase  menyebabkan pembentukan fibrin yang melindungi sel-sel bakteri.dari sistem immunitas host.
Beberapa organisme tidak dapat mentoleransi tekanan osmotik yang tinggi. Media yang mengandung konsentrasi garam lebih tinggi dari normal   dapat menghambat pertumbuhan Organisme yang non-toleran garam  Media agar garam manitol (manitol salt agar) mengandung konsentrasi garam yang tinggi sehingga hanya organisme yang   toleran garam yang akan tumbuh di atasnya. Selain itu, manitol garam agar berisi gula manitol. Beberapa organisme dapat menggunakan manitol sebagai sumber makanan dan akan menghasilkan asam endproducts dari metabolisme ini. Karena proses ini tidak terlihat, maka indikator ditambahkan ke media untuk mendeteksi perubahan   pH. Fenol merah adalah indikator yang digunakan dalam manitol garam agar. Berwarna merah pada pH netral tapi berubah menjadi kuning jika kondisi di media menjadi asam.
Kerentanan antibiotik adalah tes lain yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi organisme. Sebuah kertas filter cakram yang diresapi dengan antibiotik, dalam hal ini novobiocin. Ketika disk
ditempatkan pada   agar, antibiotik berdifusi melalui agar. Organisme yang rentan terhadap antibiotik tidak akan mampu tumbuh pada media yang mengandung antibiotik. Sebuah zona inhibisi (tidak ada pertumbuhan) akan terlihat di sekitar disk. Ukuran zona hambatan menunjukkan penolakan atau kerentanan organisme terhadap antibiotik.


Prosedur Uji Katalase
Interpretasi: gelembung menggelegak menunjukkan hasil tes positif (+)   dan kurang atau tidak menggelegak menunjukkan tes negatif (-)  

Uji Coagulase Plasma
Tujuan Tes ini untuk mengetahui apakah organisme mempunyai enzim koagulase yang dapat menggumpalkan plasma  . Tes ini digunakan untuk membedakan spesies dari   genus Staphylococcus. Terbentuknya clot fibrin menunjukkan reaksi positif  . Adanya clotting dalam tabung   diamati sesudah 4 dan 24 jam , Sesudah itu sistem profibrinolysin-fibrinolysin  akan diaktivasi dan menyebabkan lisis clot. . 
Manitol Salt Agar
Interpretasi: Dua karakteristik yang berbeda dari organisme ditentukan dengan agar. Yang pertama adalah kemampuan organisme untuk menoleransi lingkungan garam yang tinggi. Bukti pertumbuhan pada area miring menunjukkan organisme dapat tumbuh di lingkungan garam yang tinggi.
Organisme yang dapat memfermentasi manitol gula asam menghasilkan produk akhir yang dapat
merubah pH indikator merah di media menjadi kuning. Setiap kuning di media dianggap sebagai tes positif untuk fermentasi manitol. Pada media ini dimungkinkan adanya organisme yang tumbuh
pada media namun tidak memfermentasi manitol.

strepto
Semua spesies Streptococcus cocci Gram positif. Beberapa hanya akan tumbuh pada media agar diperkaya  , misalnya 5% agar darah domba.
Pada agar darah domba koloni yang biasanya abu-abu, punctiform, cembung, dan seluruh. Menampilkan berbagai jenis alfa, beta atau gamma hemolisis.
Tes biokimia penting termasuk katalase, kerentanan bacitracin, kerentanan optochin  , pertumbuhan dalam kaldu garam tinggi, pola hemolisis dilihat dengan uji CAMP, dan kemampuan untuk menghidrolisis esculin.
Tes kerentanan bacitracin dan tes kerentanan optochin serupa dengan uji kerentanan novobiocin yang digunakan untuk identifikasi spesies Staphylococcus. Kertas filter disc diresapi dengan antibiotika yang sesuai ditempatkan pada permukaan agar. Zat tersebut berdifusi melalui agar. Organisme yang rentan terhadap antibiotika akan tidak tumbuh pada agar yang mengandung bahan antibiotik. Ukuran zona penghambatan pertumbuhan organisme menentukan kerentanan terhadap bahan kimia.
Faktor CAMP diffusable  adalah protein yang dihasilkan oleh spesies tertentu Streptococcus. Faktor ini akan bereaksi dengan menghasilkan toksin beta oleh Staphylococcus aureus akan dengan cepat melisiskan sel darah merah domba. Bila Streptococcus memproduksi CAMP   akan tumbuh dekat racun beta yang pasti diproduksi oleh strain Staphylococcus aureus dan menghasilkan sinergi membentuk pola hemolitik khas
Beberapa organisme dapat mentoleransi konsentrasi garam NaCl 6,5%. Dan akan  tumbuh dalam kaldu garam tinggi.
Media Esculin empedu agar berisi empedu yang menghambat pertumbuhan dari banyak organisme. Beberapa organisme dapat menghidrolisis esculin menjadi esculetin dan dekstrosa. Esculetin akan bereaksi dengan besi sitrat di media untuk menghasilkan produk berwatna cokelat hitam.  

Bacitracin Kerentanan
1. Membagi plate agar darah domba menjadi empat kuadran.
2. Label sebuah kuadran dengan nama organisme yang akan diuji.
3. Menggunakan loop steril secara aseptik untuk mentransfer organisme tes ke plate dan buat parit
    antara tiap kuadran  .
4. Mentransfer secara aseptik   bacitracin disc (A disc) ke tengah kuadran.
    gunakan penjepit steril untuk mengatur posisi disc. Tekan lembut   disc ke permukaan agar-agar
    tetapi tidak membenamkan disc dalam agar.
5. Tutup plate dan masukkan dalam inkubator selama minimal 18 jam.
6. Memeriksa piring untuk zona inhibisi pertumbuhan di sekitar cakram. Bila sudah selesai,  buang
    piring dalam wadah Biohazard.

Interpretasi: Setiap zona inhibisi pertumbuhan dianggap positif (+) untuk tes ini.. Tes ini harus dilakukan hanya pada organisme yang menampilkan hemolisis beta.

Kerentanan Optochin 
1. Membagi plate agar darah domba menjadi empat kuadran.
2. Label sebuah kuadran dengan nama organisme yang akan diuji.
3. Menggunakan loop steril secara aseptik untuk mentransfer organisme tes ke plate dan buat parit di
    antara kuadran.  .
4. Mentransfer optochin disc (P disc) secara aseptik ke tengah kuadran.. Gunakan penjepit steril
    untuk mengatur posisi disc. Tekan lembut   disc ke permukaan agar-agar tetapi tidak
    membenamkan disc dalam agar.
5. Tutup plare dan masukkan ke  dalam inkubator selama minimal 18 jam.
6. Memeriksa plate untuk zona inhibisi pertumbuhan di sekitar cakram. Menggunakan metrik
    penggaris, mengukur diameter zona penghambatan dan mencatat pengukuran dalam milimeter
    (mm). Apabila selesai  buang piring di wadah Biohazard  

Interpretasi: Sebuah zona hambatan pertumbuhan 15-30 mm dianggap uji.positif (+)   Zona ukuran kurang dari 15 mm dianggap negatif (-) untuk tes ini. Pengujian ini harus dilakukan hanya pada organisme yang menampilkan alfa hemolisis.

Bacitracin Kerentanan
1. Membagi plate agar darah domba menjadi empat kuadran.
2. Label sebuah kuadran dengan nama organisme yang akan diuji.
3. Menggunakan loop steril secara aseptik untuk mentransfer organisme tes ke plate dan buat parit
    antara tiap kuadran  .
4. Mentransfer secara aseptik   bacitracin disc (A disc) ke tengah kuadran.
    gunakan penjepit steril untuk mengatur posisi disc. Tekan lembut   disc ke permukaan agar-agar
    tetapi tidak membenamkan disc dalam agar.
5. Tutup plate dan masukkan dalam inkubator selama minimal 18 jam.
6. Memeriksa piring untuk zona inhibisi pertumbuhan di sekitar cakram. Bila sudah selesai,  buang
    piring dalam wadah Biohazard.

Interpretasi: Setiap zona inhibisi pertumbuhan dianggap positif (+) untuk tes ini.. Tes ini harus dilakukan hanya pada organisme yang menampilkan hemolisis beta.

Kerentanan Optochin 
1. Membagi plate agar darah domba menjadi empat kuadran.
2. Label sebuah kuadran dengan nama organisme yang akan diuji.
3. Menggunakan loop steril secara aseptik untuk mentransfer organisme tes ke plate dan buat parit di
    antara kuadran.  .
4. Mentransfer optochin disc (P disc) secara aseptik ke tengah kuadran.. Gunakan penjepit steril
    untuk mengatur posisi disc. Tekan lembut   disc ke permukaan agar-agar tetapi tidak
    membenamkan disc dalam agar.
5. Tutup plare dan masukkan ke  dalam inkubator selama minimal 18 jam.
6. Memeriksa plate untuk zona inhibisi pertumbuhan di sekitar cakram. Menggunakan metrik
    penggaris, mengukur diameter zona penghambatan dan mencatat pengukuran dalam milimeter
    (mm). Apabila selesai  buang piring di wadah Biohazard  

Interpretasi: Sebuah zona hambatan pertumbuhan 15-30 mm dianggap uji.positif (+)   Zona ukuran kurang dari 15 mm dianggap negatif (-) untuk tes ini. Pengujian ini harus dilakukan hanya pada organisme yang menampilkan alfa hemolisis. 


CAMP Test
Tes CAMP untuk identifikasi  b-hemolitik Streptococcus algalactie (group B)

   " fenomena litik” antara Staphylococcus aureus dan Streptococcus agalactiae (kelompok B), menjadi dasar bagi tes CAMP,   Koloni Streptococcus   agalactie dikelilingi oleh zona hemolisis total ketika mereka tumbuh di dekat koloni Staphylococcus b-hemolitik. Adapun Streptococcus pyogenes (non-group B) gagal menunjukkan peningkatan hemolisis saat   tumbuh di dekat koloni Staphylococcus b-hemolitik  

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).