Skip to main content

Toxocara vitulorum

Morfologi
Toxocara vitulorum dewasa adalah cacing nematode yang terbesar menginfeksi sapi. Ukuran tubuhnya dapat mencapai 40 cm (panjang) dan lebar 7 mm. Ukuran tubuh jantan lebih besar dibandingkan betina. Tubuh cacing ini diselubungi oleh cuticle yang flexible. Cacing ini memiliki saluran digestive dengan dua bukaan, yaitu mulut dan anus. Mereka juga mempunyai system nervous namun tidak memiliki organ ekskresi dan tidak memiliki system sirkulasi. Ovarium betina berukuran besar dan memiliki bukaan pada bagian akhirnya yang disebut vulva. Cacing jantan memiliki copulary bursa dengan dua spikula pendek yang digunakan untuk kopulasi dengan cacing betina. Telurnya berukuran 70x80 mikrometer, memiliki membrane tebal dan hanya 1 sel di dalam satu telur.

Habitat : Sapi dewasa dan anak sapi

Siklus hidup
Toxocara vitulorum memiliki siklus hidup langsung (direct life cicle), artinya tidak memiliki host perantara. Cacing betina dewasa bertelur di usus dari host dan akan terbawa keluar bersama feses. Cacing ini merupakan salah satu cacing yang sangat produktif. Sapi terinfeksi cacing ini akan menumpahkan 8 juta telur setiap hari melalui feses. Setelah di lingkungan, telur akan berkembang menjadi larva dan dalam waktu 7 – 15 hari dengan suhu 27 derajathingga 30 derajat celcius (suhu ideal). Namun pertumbuhan akan berhenti ketika suhu dibawah 12 C dan akan aktif lagi setelah suhu naik lagi. Telur ini infektif dan akan mencemari padang rumput. Pada tahap ini mereka akan dapat bertahan hidup selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun, namun sensitive terhadap sinar matahari. 
Ternak akan terinfeksi setelah menelan embryonated eggs. Larva akan keluar dari telur di dalam lambung, dan akan penetrasi ke dalam dinding lambung dan migrasi ke dalam pembuluh darah dan menuju ke liver, paru, tracea, mulut, esophagus, dan kembali ke usus halus, dimana usus halus adalah tempat berkembang biak dan produksi telur. Ketika larva bermigrasi ke jaringan lain, berupa kelenjar mamae dan plasenta, cacing ini akan berpindah ke anak sapi atau ke fetus. Larva akan bertahan di jaringan sampai 5 bulan. Larva yang sampai di kelenjar mamae akan dormant sampai 3 minggu. Ketika anak sapi minum susu sapi maka akan terjadi perpindahan dari ibu ke anak (lactogenic transmission). 
Larva cacing yang tertelan oleh anak sapi akan masuk terus ke intestine dan berubah menjadi dewasa setelah 3 minggu. 
Lama prepatent periode atau pertama infeksi sampai menghasilkan telur adalah 3 – 4 minggu di tubuh anak sapi. Di sapi dewasa lamanya tergantung pada migrasi larva dan lama periode dorman di dalam jaringan. 

Predileksi : Usus Halus (Dewasa), namun pada tahap larva akan bermigrasi ke liver, paru-paru, tracea, mulut, esophagus, plasenta dan kelenjar mamae

Gejala Klinis
Toxocara vitulorum tidak terlalu patogenik pada sapi dewasa namun pada anak sapi akan sangat tinggi tingkat kematiannya jika tidak tertangani dengan baik. 
Larva migrasi akan merusak organ-organ dari sapi dewasa, contohnya paru-paru, dimana akan menyebabkan terjadinya infeksi sekunder akibat bakteri dan menyebabkan pneumonia. Sedanngkan pada anak sapi, cacing dewasa di usus halus akan menyebabkan kompetisi nutrisi dengan host, dan akan menyebabkan diare, colic, enteritis, nafsu makan turun dan perforate. Kadang –kadang cacing juga bermigrasi ke kantung empedu dan menyumbat saluran empedu dan menyebabkan cholangitis. 

Patogenesa
Munculnya penyakit kematian pada anak sapi adalah cacing dewasa akan berebut makanan dengan host sehingga terjadinya malnutrisi, diare , colic, enteritis, dan menurunkan nafsu makan dan berdampak pada turunnya berat badan. Selain itu cacing dewasa juga migrasi ke saluran empedu dan menyebabkan cholangitis (akibat tersumbat). 
Pada sapi dewasa cacing ini tidak terlalu menyebabkan patologis, namun dapat menyebabkan infeksi sekunder akibat terjadinya larva migrant, contohnya migrasi ke paru-paru dan akan meneyebabkan infeksi sekunder akibat akumulasi bakteri. 

Terapi
Untuk cacing deasa menggunakan antihelmin dengan spectrum luas biasanya efektif, contohnya benzimidazoles, levamisole, dan lain lain. Namun antihelmin ini tidak terlalu baik efeknya jika digunakan untuk larvae migrant. Sehingga untuk penanggulangan larva harus dilakukan pengulangan obat cacing. 

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).