Skip to main content

Toxocara vitulorum

Morfologi
Toxocara vitulorum dewasa adalah cacing nematode yang terbesar menginfeksi sapi. Ukuran tubuhnya dapat mencapai 40 cm (panjang) dan lebar 7 mm. Ukuran tubuh jantan lebih besar dibandingkan betina. Tubuh cacing ini diselubungi oleh cuticle yang flexible. Cacing ini memiliki saluran digestive dengan dua bukaan, yaitu mulut dan anus. Mereka juga mempunyai system nervous namun tidak memiliki organ ekskresi dan tidak memiliki system sirkulasi. Ovarium betina berukuran besar dan memiliki bukaan pada bagian akhirnya yang disebut vulva. Cacing jantan memiliki copulary bursa dengan dua spikula pendek yang digunakan untuk kopulasi dengan cacing betina. Telurnya berukuran 70x80 mikrometer, memiliki membrane tebal dan hanya 1 sel di dalam satu telur.

Habitat : Sapi dewasa dan anak sapi

Siklus hidup
Toxocara vitulorum memiliki siklus hidup langsung (direct life cicle), artinya tidak memiliki host perantara. Cacing betina dewasa bertelur di usus dari host dan akan terbawa keluar bersama feses. Cacing ini merupakan salah satu cacing yang sangat produktif. Sapi terinfeksi cacing ini akan menumpahkan 8 juta telur setiap hari melalui feses. Setelah di lingkungan, telur akan berkembang menjadi larva dan dalam waktu 7 – 15 hari dengan suhu 27 derajathingga 30 derajat celcius (suhu ideal). Namun pertumbuhan akan berhenti ketika suhu dibawah 12 C dan akan aktif lagi setelah suhu naik lagi. Telur ini infektif dan akan mencemari padang rumput. Pada tahap ini mereka akan dapat bertahan hidup selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun, namun sensitive terhadap sinar matahari. 
Ternak akan terinfeksi setelah menelan embryonated eggs. Larva akan keluar dari telur di dalam lambung, dan akan penetrasi ke dalam dinding lambung dan migrasi ke dalam pembuluh darah dan menuju ke liver, paru, tracea, mulut, esophagus, dan kembali ke usus halus, dimana usus halus adalah tempat berkembang biak dan produksi telur. Ketika larva bermigrasi ke jaringan lain, berupa kelenjar mamae dan plasenta, cacing ini akan berpindah ke anak sapi atau ke fetus. Larva akan bertahan di jaringan sampai 5 bulan. Larva yang sampai di kelenjar mamae akan dormant sampai 3 minggu. Ketika anak sapi minum susu sapi maka akan terjadi perpindahan dari ibu ke anak (lactogenic transmission). 
Larva cacing yang tertelan oleh anak sapi akan masuk terus ke intestine dan berubah menjadi dewasa setelah 3 minggu. 
Lama prepatent periode atau pertama infeksi sampai menghasilkan telur adalah 3 – 4 minggu di tubuh anak sapi. Di sapi dewasa lamanya tergantung pada migrasi larva dan lama periode dorman di dalam jaringan. 

Predileksi : Usus Halus (Dewasa), namun pada tahap larva akan bermigrasi ke liver, paru-paru, tracea, mulut, esophagus, plasenta dan kelenjar mamae

Gejala Klinis
Toxocara vitulorum tidak terlalu patogenik pada sapi dewasa namun pada anak sapi akan sangat tinggi tingkat kematiannya jika tidak tertangani dengan baik. 
Larva migrasi akan merusak organ-organ dari sapi dewasa, contohnya paru-paru, dimana akan menyebabkan terjadinya infeksi sekunder akibat bakteri dan menyebabkan pneumonia. Sedanngkan pada anak sapi, cacing dewasa di usus halus akan menyebabkan kompetisi nutrisi dengan host, dan akan menyebabkan diare, colic, enteritis, nafsu makan turun dan perforate. Kadang –kadang cacing juga bermigrasi ke kantung empedu dan menyumbat saluran empedu dan menyebabkan cholangitis. 

Patogenesa
Munculnya penyakit kematian pada anak sapi adalah cacing dewasa akan berebut makanan dengan host sehingga terjadinya malnutrisi, diare , colic, enteritis, dan menurunkan nafsu makan dan berdampak pada turunnya berat badan. Selain itu cacing dewasa juga migrasi ke saluran empedu dan menyebabkan cholangitis (akibat tersumbat). 
Pada sapi dewasa cacing ini tidak terlalu menyebabkan patologis, namun dapat menyebabkan infeksi sekunder akibat terjadinya larva migrant, contohnya migrasi ke paru-paru dan akan meneyebabkan infeksi sekunder akibat akumulasi bakteri. 

Terapi
Untuk cacing deasa menggunakan antihelmin dengan spectrum luas biasanya efektif, contohnya benzimidazoles, levamisole, dan lain lain. Namun antihelmin ini tidak terlalu baik efeknya jika digunakan untuk larvae migrant. Sehingga untuk penanggulangan larva harus dilakukan pengulangan obat cacing. 

Comments

Popular posts from this blog

Kenali anak kucing yang tertinggal dalam kandungan induk

Dokter-hewan.net - Pada keadaan normal, kucing bunting selama 64-67 hari. Dan kelahiran merupakan puncak dari proses kebuntingan. Kucing merupakan makhluk yang mandiri dimana tidak memerlukan bantuan ketika melahirkan. Namun, pada keadaan tertentu mungkin saja dijumpai kucing yang mengalami kesulitan melahirkan dan berpotensi mengancam jiwa induk dan calon anak yang akan dilahirkan. Penyebabnya dapat berasal dari induk maupun anaknya sendiri.
Terkadang pemilik akan membiarkan kucingnya melahirkan dan seringkali dibiarkan hingga esok dan keesokkan harinya. Hal Ini tidak menjadi masalah ketika benar semua anak yang ada dalam kandungan induk telah keluar semua. Tapi pastikan induk memiliki akses ke makanan dan air minum tanpa risiko anak-anak kucing menjadi terjebak atau tenggelam. 
Lalu, apa yang terjadi jika ada yang masih tertinggal?
Hal ini sering dicurigai pemilik ketika melihat kucingnya yang baru melahirkan, dengan jeda waktu yang cukup, dan perutnya masih terlihat besar. Anda bis…

Penyebab Bau yang Tidak Sedap Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Kucing adalah hewan yang sangat mencintai kebersihan. Mereka akan melakukan selfgrooming jika merasa dirinya tidak dalam keadaan bersih. Namun, kadangkala pemilik hewan mengeluhkan bau yang tidak sedap dari hewan peliharaan mereka. Apa dan kenapa hewan mereka berbau tidak sedap? Berikut adalah sumber bau yang tidak sedap pada kucing kesayangan anda. 
Bau Mulut Kucing sehat tidak memiliki bau mulut. Penyebab paling umum bau mulut adalah dental disease (gangguan pada pergigian). Plag dan karang gigi adalah kasus paling sering yang menyebabkan dental disease. Plag dan karang gigi yang menempel di gigi dan gusi akan menyebabkan terjadinya inflamasi (peradangan) sehingga akan menimbulkan bau mulut yang tidak sehat.

Kebersihkan gigi juga sangat menentukan ada atau tidaknya bau mulut. Misalnya bahan makanan yang tersangkut dalam waktu lama di gigi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap juga. Selain itu, trauma di jaringan mulut dan tumor pada mulut juga menimbulkan bau yang…

Bolehkah Memberi Telur pada Kucing ?

Dokter-hewan.net – Telur merupakan salah satu makanan yang bergizi, bervitamin, dan berprotein tinggi bagi tubuh. Di dalam telur, khususnya telur ayam, mengandung protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor, zat besi, vitamin A, B1 dan C. Nilai kandungan yang terdapat pada telur tentu sangat bagus untuk kucing terlebih jika dimakan dalam keadaan mentah.

Pemberian telur secara rutin akan membuat kucing menjadi gemuk karena tingginya kandungan lemak (11,5 gr) dan protein (12,8 gr), namun jangan memberi makan kucing dengan telur semata, karena telur bukanlah makanan pokok kucing. Pemberian telur pada kucing juga disarankan hanya memberi kuning telur saja, tanpa putih telur dan dalam kondisi mentah. Apakah kucing akan suka memakan telur mentah ?

Pada dasarnya, kucing adalah hewan pemakan daging dan sejenisnya dalam keadaan mentah, dan manusialah yang merubah pola makan kucing dengan memberi makanan matang atau makanan instan.

Lantas, bagaimana dengan pemberian putih telur pada kucing ? Pem…