Skip to main content

Haemoncus contortus

Morfologi
Oosit dari Haemoncus contortus berwarna kekuningan. Ukuran telur lebih kurang 70-85 mikrometer (panjang) dan 44 mikrometer (lebar), dan pada saat awal pembelahan terdiri dari 16 dan 32 sel. Betina dewasa berukuran 18-30 mm (panjang) danberwarna spiral merah. Spiral merah ini terjadi karena haemoncus contortus meminum darah dan warna putih merupakan ovarium. Cacing jantan dewasa lebih kecil dibanding cacing betina, yaitu 10-20 mm (panjang). 

Habitat : kambing dan domba dan ruminansia lainnya. 

Siklus hidup 
Cacing betina dewasa akan melepas 5000 sampai 10.000 telur, dimana akan dilewatkan bersama feses. Telur akan berkembang ketika kondisi lembab di dalam feses dan akan terus berkembang menjadi rhabditifform, dan juvenile stage dengan memakan bakteri di dalam feses tersebut. Rhabditiform biasanya terbentuk selama 4 atau 6 haripada suhu yang optimal yaitu 24 – 29 derajat selsius. Rhabditiform membuang kutikulanya dan berubah menjadi larva filiariform yang inaktif. Domba dan kambing serta ruminan lainnya akan terinfeksi saat menelan larva filiariform. Larva akan melewati 3 lambung dan menjadi infektif ketika mencapai abomasum. Filiariform berubah menjadi preadult larva(L4 dengan cara membuang kutiklenya. Biasanya membutuhkan waktu 48 jam. Preadult larva (L4) akan menjadi larva dewasa. Pejantan dan betina dewasa akan kopulasi dan tinggal di abomasum dan meminum darah.  

Predileksi : abomasum

Gejala Klinis
gejala klinis lainnya antara lain gelisah, anemia, oedema, lethargy dan depresi. Akumulasi dari cairan di jaringan mandibular yang biasanya disebut bottle jaw, pertumbuhan dan produksi akan menurun drastic. 

Patogenesa
Gejala klinis umumnya akibat kehilangan darah. Pada infeksi akut akan menyebabkan kematian yang tiba-tiba, akibat syok. Gelisah, anemina disebabkan kehilangan akumulasi darah, sedangkan edema terjadi akibat kekurangan partikel darah sehingga menyebabkan kestidakseimbangan cairan tubuh, hal yang sama terjadi pada bottle jaw. 

Terapi
Prophylatic anthelmintic dapat menurunkan infeksi namun akan menyebabkan resisten jika penggunaannya tidak tepat. Namun metode FAMACHA akan lebih efektif menurunkan jumlah dosis interval dan menurunkan presentasi parasite yang bertahan yang resisten. Cara lain adalah dengan selective terhadap genetic ruminansia yang tahan terhadap cacing jenis ini. 

Comments

Popular posts from this blog

Penawaran Kerja Sama PT. Fenanza Putra Perkasa

Dokter-hewan.net - PT. Fenanza Putra Perkasa adalah perusahaan yang bergerak di bidang peternakan sebagai produsen premiks untuk pakan ternak dan distributor bahan tambahan pada pakan ternak. 
Fenanza melalui program CSRnya membuka peluang kerjasama dengan mahasiswa-mahasiswa dan berbagai perguruan tinggi di Indonesia untuk berpartisipasi dalam program pengabdian masyarakat, KKN atau program lainnya yang berdampak pada masyarakat secara langsung. 
Bagi individu/kelompok yang memiliki program dan bidang berikut :  Pelayanan kesehatan ternakPembangunan/perbaikan infrastruktur umum (WC, Masjid dsb)Penghijauan (Penanaman pohon, dsb) Bentuk kerjasama berupa Obat-obatan/premiks untuk hewanBahan bangunanBibit pohonPerangkat kebutuhan lainnya Silahkan ajukan proposal kerjasama ke fendy@fenanza.id paling lambat 4 Maret 2018 yang kemudian akan kami review. 
Salam,  Jakarta, 25 Januari 2018

Lowongan Kerja : Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Riau

Dokter-hewan.net - Dibutuhkan tenaga medik veteriner dan paramedik veteriner untuk THL di UPT. RSH Prop. Riau. Lamaran ditujukan ke kepala dinas peternakan dan kesehatan hewan Prop. Riau cq. Kepala UPTD RSH
Persyaratan :  Surat lamaranCVIjazah transkripijazah/sertifikat pendukungDiutamakan pria Kirim via email ke amir_uptlvkh@yahoo.co.id