Skip to main content

Pemeliharaan Kucing

Dokter-hewan.net – Kucing merupakan salah satu hewan peliharaan yang lumayan tinggi penggemarnya di Indonesia. Akan tetapi, tidak sedikit dari penggemar kucing tersebut tidak mengetahui dengan benar tata cara dan trik memelihara kucingnya agar menjadi kucing yang sehat dan menggemaskan tentunya.

Menurut Drh. Rizki Arya Pradikta di Pengabdian Masyarakat Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya, Malang pada tanggal 2 April 2013 menyatakan bahwa beberapa hal yang harus diperhatikan saat memelihara kucing antara lain adalah nutrisi, sanitasi, sirkulasi dan kebersihan kandang.

Nutrisi kucing terdiri dari protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral. Kekurangan dari faktor nutrisi akan berpengaruh pada kesehatan kucing dan daya tahan terhadap sistem kekebalan tubuh kucing. Salah satu yang dijelaskan adalah protein. Menurut Drh. Dikta protein merupakan gizi yang dibutuhkan kucing untuk membangun otot dan tulang serta menjaga daya tahan tubuh terhadap serangan penyakit. Protein minimal yang dibutuhkan adalah 28% untuk kucing dewasa sedangkan 32% untuk kucing muda. Sehingga pada saat pemilihan pakan yang harus diperhatikan bukanlah harganya, namun kandungan proteinnya. Sangat banyak produk pakan yang tidak memenuhi kriteria untuk kucing, khususnya untuk kitten yang sangat membutuhkan protein untuk tumbuh dan berkembang sehingga nilai proteinnya harus tercukupi dengan sempurna. Contoh lain yang dicontohkan dokter Dikta yaitu lemak. Lemak merupakan sumber energy, kesehatan kulit dan bulu serta sebagai media pelarut vitamin A,D,E dan K. Sehingga kekurangan gizi lemak akan menyebabkan energy kurang, kesehatan kulit menurun dan tidak sempurnanya kinerja dari vitamin A, D, E, dan K. Kebutuhan lemak kucing pada masa pertumbuhan adalah 25% untuk kitten sedangkan 9% untuk kucing dewasa.

Selain menjelaskan mengenai nutrisi, Drh. Dikat menjelaskan bahwasanya kandang adalah faktor kedua yang harus dilengkapi, antara lain harus berukuran pas atau tidak terlalu sempit, untuk kucing yang berat badannya 4 kg tidak boleh ukuran kandanganya kurang dari  L ; 63 cm, P : 90 cm dan T : 65 cm. Kemudian tersedia makanan,  minuman adlibitum, alas kandang tidak menyakiti kaki kucing, dan wadah pasir bagi kucing defekasi serta pintu kandang yang memudahkan kucing keluar masuk.

Pemilik hewan juga harus mengetahui bagaimana kucing mulai menunjukkan gejala sakit, dan jika gejala ini muncul pada kucing anda, segera bawa kucing ke dokter hewan langganan atau dokter hewan terdekat. Adapun gejala umum kucing sakit antara lain :
1.       Nafsu makan menurun
2.       Tampak lemas
3.       Mancari tempat dingin
4.       Berat badan turun
5.       Diare
6.       Muntah
7.       Mata tampak sayu
8.       Hidung kering

9.       Garuk-garuk telinga 

Comments

Popular posts from this blog

Seorang Pria Membuang Anjingnya Karena Hal Sepele, Catatannya bikin haru!

Dokter-hewan.net - Keji! Itulah ungkapan yang diutarakan oleh pet lover ketika membaca judul di atas. Bagaimana tidak, hewan yang seharusnya disayang namun dibuang dan ditelantarkan oleh seseorang yang berhati kejam seperti pria ini. Seorang pria di New Mexico terekam oleh CCTV ketika proses menelantarkan anjingnya. 
Awalnya pria tersebut datang ke restoran cepat saji di kota setempat mengendarai minibus berwarna hitam. Pria tersebut turun dari kendaraan bersama anjingnya. Saat masuk ke restoran cepat saji, anjing malang ini menunggu diluar sampai tuannya keluar setelah memesan pesanannya. Namun sayangnya, saat tuannya keluar, anjing tersebut tidak digubris lagi. Pria berhati beku ini, pura-pura tidak mengenali anjingnya dan pergi meninggalkan anjingnya di depan restoran tersebut. 
Untungnya anjing ini diselamatkan oleh tangan yang tepat dan segera ditempatkan di tempat yang aman dan segera dicarikan orang tua baru yang lebih bertanggung jawab. Namun, hal yang mengharukan terjadi saat…

Koksidiosis

dokter-hewan.net Koksidiosis sering juga disebut sebagai penyakit berak darah merupakan suatu penyakit parasiter yang disebabkan oleh koksidia famili Eimeriidae, dan genus Eimeria sebagai penyebab koksidiosis pada unggas. Penyakit ini merupakan dapat menyebabkan kematian dan hambatan pertumbuhan. Pada ayam dapat disebabkan oleh Eimeria tanella, E.necatrix, E.maxima, E.acervulina, E.brunetti, E.hagani, E.mitis, E.praecox, E.mivati, E.tyssarni, E.myonella dan E.gallinae. 
Ayam dapat menderita koksidiosis karena ayam menelan oocyst infektif yaitu oocyst yang mengalami sporulasi. Oocyst  dapat bersporulasi tergantung pada pH, temperatur dan kelembapan. Sporulasi terjadi 1-2 hari pada kondisi optimum 21° - 32° dan butuh kelembapan dan oksigen. Spesies yang ganas/patogen dapat menginvasi mukosa usus, tunika propria bahkansampai ke sub mukosa. sedangkan pada yang kurang patogen/ganas hanya menyebabkan kelainan-kelainan atau gangguan yang sifatnya superfisial atau permukaan saja. Apabila anak…

Lowongan Pekerjaan : THL DEPTAN Lampung

Dokter-hewan.net - Dibutuhkan segera Dokter Hewan sebagai THL Dokter Hewan DEPTAN untuk menggantikan dokter hewan yang lama. Lokasi penempatan Kabupaten Way Kanan, Lampung. 
Fasilitas :  Gaji THL PusatHonor Daerah 1 JutaMess PuskeswanKendaraan DinasTeman-teman yang menyenangkanInsyaallah banyak pasien Yang berminat hubungi :  081271238020 (Bu Anik) 085725878726 081366450877 (drh. Nia)