Skip to main content

#Andaperlutahu - Kemampuan Bertahan Hidup Kucing Lebih Baik Daripada Anjing


Dokter-hewan.net - Kucing adalah salah satu hewan yang sangat lucu dan menggemaskan. Sedangkan, anjing adalah hewan yang tampak gagah dan pintar. Oleh karena itu, banyak orang menilai bahwa anjing akan lebih baik dalam bertahan hidup dibandingkan dengan kucing. Apakah benar?

Dari beberapa penelitian, kucing ternyata lebih baik dalam mempertahankan hidupnya daripada anjing. Tidak bisa dipungkiri bahwa anjing memiliki postur tubuh yang lebih besar, gigi lebih tajam dan besar serta anjing memiliki gonggongan yang besar. Tetapi mungkin hal ini tidak membuat mereka lebih baik daripada kucing.

Penelitian terakhir dari beberapa universitas seperti Lausenne, Gothenburg dan Sao Paulo menyimpulkan bahwa sejak ratusan tahun silam seluruh spesies kucing dapat tetap hidup dan terus berketurunan hingga saat ini dimana 40 spesies anjing telah punah seiring dengan hal itu. Hal ini dibuktikan dengan hasil penelitian mereka dari 2000 fosil kucing.

Hal ini menguatkan bahwa sekurang-kurangnya 40 spesies anjing telah punah karena tidak dapat bertahan hidup dan “kalah” dalam berkompetisi dengan para kucing dimasa lalu dalam mencari mangsa. Seperti yang kita ketahui, zaman dahulu daratan belum terpisah satu dengan yang lainnya seperti sekarang. Otomatis hal itu juga membuat tiap binatang mencari makan di daratan dan teritorial yang sama, termasuk kasta teratas dari klasifikasi binatang yakni karnivora.

Kucing dan anjing termasuk dalam karnivora dan itu mengharuskan mereka untuk berburu mangsa yang sama. Dalam kompetisi berburu ini kucing adalah satu-satunya yang berhasil dalam hal ini dan dianggap sebagai pemangsa yang efektif dibandingkan anjing. Jadi, kucing secara tidak langsung mengalahkan anjing dan menghapuskan 40 spesies anjing dengan membuat mereka tidak mendapatkan hewan mangsaannya. Anjing serigala dan spesies-spesies anjing dimasa itu tidak dapat menyaingi kucing canid dalam teknik berburu mangsa, sehingga karena itu pula 40 spesies anjing tadi tidak dapat bertahan hidup hingga sekarang. Hebat bukan?

“Kami selalu menganggap bahwa iklim adalah faktor utama yang berpengaruh terhadap eksistensi mereka (anjing dan kucing), ternyata itu salah. Kompetisi antara hewan karnivora dalam berburu mangsa adalah faktor yang paling berpengaruh daripada itu” tutur ketua tim peneliti Daniele Silvestro dari Universitiy of Gothensburg, Swedia.

So, sudah jelas kan bahwa kucing lebih baik daripada anjing dalam mempertahankan hidupnya. Jauhkan pikiran bahwa kucing hanyalah hewan yang menggemaskan dan lucu. Dan pada kenyataannya kucing juga merupakan hewan yang kuat dan mampu bertahan. Nalurinya sebagai hewan pemburu selalu tertanam dalam benak mereka sehingga mereka pasti akan bergerak disaat dibutuhkan. [AD]

Source: http://www.cattery.co.id/ternyata-kemampuan-bertahan-hidup-kucing-lebih-baik-dibanding-anjing/

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Lowongan Kerja : PT. SANBIO LABORATORIES

Dokter-hewan.net - LOWONGAN KERJA
PT. SANBIO LABORATORIES (Produsen Vaksin Unggas)STAFF  RESEARCH AND DEVELOPMENT
LULUSAN DOKTER HEWAN
1. Diutamakan yang memiliki pengalaman di bidang Virologi (penyakit unggas)
2. Laki-laki maksimal umur 27 tahun
3. Memiliki IPK minimal 3.00
4. Disiplin,  teliti,  mampu bekerjasama dalam tim dan dibawah tekanan
5. Bertanggung jawab dan mau belajarkirimkan surat lamaran, curiculum vitae, FC Ijazah, dan transkrip nilai paling lambat tanggal 31 Januari 2019  ke email sanbiolabs@gmail.com

Lowongan Kerja : AW Clinic Tangerang

dokter-hewan.net
LOWONGAN KERJA!
Dibutuhkan Dokter Hewan di Aw Clinic Tangerang
1. Pria/wanita
2. Fresh Graduate welcome/ Berpengalaman(diutamakan)
3. Jujur, bertanggung jawab, amanah, rajin, sabar, mampu bekerja dalam tekanan, berkomitmen
4. Mampu bekerja dalam tim/ individu

Surat lamaran dilampirkan:
1. CV
2. Fc Ijazah SKH dan Drh
3. Fc Transkrip Nilai SKH dan Drh
4. Fc Surat Kompetensi
5. Foto 4x6
6. Fc KTP

CP:
081233938827

Seminar How to be a Good Small Animal Practitioner

Dokter-hewan.net
Dear para kolega dokter hewan dan mahasiswa koas
PDHB drh Cucu bekerjasama dengan PDHI dan ADHPHKI akan menyelenggarakan seminar How to be a Good Small Animal Practitioner 
🗓 12 - 14 April 2019 Tempat : Seminar 12 - 13 april (Hotel Danau Sunter - Sunlake) Workshop 14 April (klinik PDHB drh Cucu Sunter)
Pembicara :  1. Drh Lie Cucu Kartini 2. Drh Herlina 3. Drh Maulana ArRaniri Putra 4. Drh Agus Efendi 5. Drh Nova Anggraini 6. Drh Yehuda Laksana Aji 7. Drh Tiara Putri Sajuthi, MM
Topik  1. Basic Opthalmology 2. Basic Neurology 3. Basic Gastroenterology 4. Basic Cardiorespiratory 5. Basic Dermatology 6. Problem Oriented Approach 7. Basic Communication Skill 8. Workshop basic Physical Examination
Registration Fee - Dokter Hewan:  Rp. 2.500.000 - Koas : Rp 2.000.000
Limited hanya untuk 30 peserta
Contact Person : drh Aji (082140760787)