Skip to main content

#Andaperlutahu – Kontrol Populasi Ubur-ubur Untuk Hindari Pemadamam Listrik

Dokter-hewan.net – Ubur-ubur melumpuhkan mesin pendingin pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Paiton beberapa hari belakangan ini. Ubur-ubur tersebut telah berhasilkan melumpuhkan pembangkit listrik yang akan dialirkan untuk wilayah Jawa dan Bali sehingga beberapa pelanggan akan terkena imbasnya berupa pemadaman listrik bergilir di beberapa wilayah dan kota.

Ubur-ubur merupakan hewan yang dikelompokkan di dalam kelas Scyphozoa, yakni anggota hewan yang sebagian besar hidup di laut dan beberapa hidup di ari payau atau air tawar. Ciri-ciri tubuhnya terdiri dari 3 bagian, yaitu jellylike umbrella, shoulder rufle dan oral arms. Pada bagian bawah tubuhnya tampak seperti berumbai-umbai yang lebih dikenal dengan nama tentakel dan bagian atasnya berbentuk menyerupai payung ataupun kapal tergantung pada jenisnya.

Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan oleh University British Columbia (UBC) bahwa populasi ubur-ubur meningkat hingga mencapai 62% yaitu di Asia Timur, Laut Hitam, Laut Mediterian, Tanjung Timur Amerika, Perairan Hawai dan Laut Antartika. Hal ini sesuai dengan kejadian di Paiton yaitu populasi ubur-ubur yang berlebihan menyebabkan terjadi kerusakan pada mesin pendingin PLTU Paiton dan menyebabkan pasokan listrik ke beberapa wilayah terganggu.

Populasi ubur-ubur yang berlebihan dapat disebabkan oleh beberapa hal, antara lain: perairan laut yang tercemar, pemanasan air laut, dan overfishing (penangkapan ikan berlebihan). Kaitan populasi ubur-ubur dengan perairan laut yang tercemar oleh aktifitas manusia, limbah industri dan lain sebagainya menyebabkan biota laut yang berperan sebagai pemangsa ubur-ubur mengalami penurunan sehingga jumlah ubur-ubur yang dimangsa lebih sedikit dan menyebabkan  jumlah ubur-ubur semakin meningkat, ditambah lagi dengan kemampuan adaptasi ubur-ubur yang sangat baik terhadap bahan pencemar membuat ubur-ubur tidak terlalu terpengaruh oleh zat dan bahan yang mencemari air laut dan sekitarnya. Kedua, pemanasan air laut yang disebabkan oleh efek pemanasan global, membuktikan ubur-ubur yang merupakan salah satu anggota averterbrata (tidak memiliki tulang belakang) mempunyai adaptasi positif terhadap kenaikan suhu, sehingga semakin naik suhu air maka reproduksi ubur-ubur semakin baik, dan menyebabkan populasi ubur-ubur akan terus naik sesuai kenaikan suhu air laut maupun air tawar akibat pemanasan global. Ketiga, akibat overfishing atau penangkapan ikan berlebihan sehingga menyebabkan predator terhadap ubur-ubur menurun dan menyebabkan populasi ubur-ubur terus meningkat.

Peningkatan populasi akibat tidak seimbangnya populasi akan merugikan manusia itu sendiri, adapun kerugian peningkatan populasi ubur-ubur adalah meningkatnya jumlah manusia yang terluka akibat sengatan ubur-ubur, contohnya para pengunjung wisata di pantai yang pernah terjadi beberapa waktu sebelumnya, ubur-ubur akan merusak saluran pembangkit listrik yang terletak di dekat perairan contohnya PLTU Paiton yang terjadi baru-baru ini, serta ubur-ubur akan mengganggu nelayan pada waktu penangkapan ikan, karena ubur-ubur banyak tersangkut pada jaring ikan.

Keseimbangan ekosistem harus dijaga agar tercipta hubungan yang harmonis antara lingkungan dengan manusia. Ketidakpedulian manusia terhadap keseimbangan ekosistem akan berdampak dan menyebabkan kerugian kepada manusia itu sendiri. Perilaku hidup bersih dan berbuat seperlunya (tidak berlebihan) tentunya akan lebih baik dibandingkan perilaku kotor dan berlebih-lebihan. PLTU Paiton merupakan salah satu peringatan ekosistem untuk mengingatkan kita agar tetap menjaga alam untuk kehidupan manusia yang lebih baik. [HP]

Source: https://news.detik.com/jawatimur/3200973/hindari-pemadaman-listrik-terus-berlangsung-pltu-paiton-terjunkan-penyelam-bersihkan-ubur-ubur


Comments

Popular posts from this blog

Penawaran Kerja Sama PT. Fenanza Putra Perkasa

Dokter-hewan.net - PT. Fenanza Putra Perkasa adalah perusahaan yang bergerak di bidang peternakan sebagai produsen premiks untuk pakan ternak dan distributor bahan tambahan pada pakan ternak. 
Fenanza melalui program CSRnya membuka peluang kerjasama dengan mahasiswa-mahasiswa dan berbagai perguruan tinggi di Indonesia untuk berpartisipasi dalam program pengabdian masyarakat, KKN atau program lainnya yang berdampak pada masyarakat secara langsung. 
Bagi individu/kelompok yang memiliki program dan bidang berikut :  Pelayanan kesehatan ternakPembangunan/perbaikan infrastruktur umum (WC, Masjid dsb)Penghijauan (Penanaman pohon, dsb) Bentuk kerjasama berupa Obat-obatan/premiks untuk hewanBahan bangunanBibit pohonPerangkat kebutuhan lainnya Silahkan ajukan proposal kerjasama ke fendy@fenanza.id paling lambat 4 Maret 2018 yang kemudian akan kami review. 
Salam,  Jakarta, 25 Januari 2018

Lowongan Kerja : Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Riau

Dokter-hewan.net - Dibutuhkan tenaga medik veteriner dan paramedik veteriner untuk THL di UPT. RSH Prop. Riau. Lamaran ditujukan ke kepala dinas peternakan dan kesehatan hewan Prop. Riau cq. Kepala UPTD RSH
Persyaratan :  Surat lamaranCVIjazah transkripijazah/sertifikat pendukungDiutamakan pria Kirim via email ke amir_uptlvkh@yahoo.co.id