Skip to main content

Leptospirosis pada Anjing

Dokter-hewan.net – Leptospirosis merupakan salah satu penyakit menular dan zoonosis (menular dari hewan ke manusia atau sebaliknya). Penyebab penyakit ini adalah bakteri Leptospira interrogans. Leptospira sp dapat bertahan hidup pada lingkungan yang lembab dan hangat, musim penghujan, dataran rendah, daerah tropis dan subtropis. Leptospirosis rentan menyerang anjing yang memiliki aktifitas di luar lingkungan rumah, termasuk anjing pemburu.

Leptospirosis pada anjing disebabkan oleh infeksi dari berbagai serovar Leptospirosis interrogans antara lain L. australis, L. autumnalis, L. ballum, L. batislava, L. bataviae, L. canicola, L. grippotyphosa, L. hardjo, L. icterohaemorrhagica, L. Pomona, dan L. tarassovi. Sedangkan, leptospirosis pada kucing dapat disebabkan oleh serovar L. Bratislava, L. canicola, L. grippotyphosa, dan L. Pomona. Serovar yang sering digunakan dalam vaksin leptospira adalah L. canicola dan L. icterohaemorrhagica.

Penularan leptospirosis ke hewan lainnya dapat melalui kontak langsung dan tidak langsung. Penularan secara langsung dapat melalui urin, abortusan, cairan sperma penderita, kontak dengan selaput lendir, mata, dan luka di kulit serta mulut. Sedangkan, penularan secara tidak langsung dapat melalui lingkungan yang terkontaminasi seperti tanah, makanan, air dan kondisi lingkungan lain yang cocok dengan leptospira bertahan hidup. Leptospira dapat berasal dari hewan reservoir seperti tikus. Leptospira yang berhasil menembus kulit dan mukosa akan masuk dengan cepat ke pembuluh darah (4 – 7 hari) dan kemudian menyebar ke seluruh bagian tubuh (2 – 4 hari), terutama ke organ ginjal dan hepar.

Gejala klinis akan muncul setelah masa inkubasi selama 5 – 15 hari. Hewan yang menderita secara perakut dan akut akan menunjukkan gejala seperti anoreksia, lesu, hipertensi otot – otot perifer, pernafasan dangkal, vomitus, demam, mukosa pucat dan takikardi. Kerusakan sel – sel trombosit akan mengakibatkan koagulasi perivaskuler yang luas sehingga terjadi ptechie dan ekimosis di kulit, epistaksis dan melena. Gejala khas lainnya adalah terjadi jaundice (kuning) pada membran mukosa karena hepar mengalami nekrosis. Leptospira akan berkoloni dan bereplikasi di dalam epitel tubuli ginjal sehingga menyebabkan nefritis interstisialis. Kematian yang terjadi dapat disebabkan akibat nefritis interstisialis dan kerusakan pembuluh darah.

Diagnosa terhadap leptospirosis tidak cukup hanya berdasarkan gejala klinis dan hematologi atau kimiawi darah. Pada tes pemeriksaan darah, terdapat adanya peningkatan PCV akibat dehidrasi, leukositosis, trombositopenia, BUN dan kreatinin yang tinggi (indikasi gangguan pada ginjal), peningkatan enzim hati, proteinuria dan isothenuria. Pemeriksaan yang dilakukan hanya dapat mengetahui adanya gangguan pada ginjal dan hepar saja, bukan agen penyebabnya. Sedangkan, diagnosa terhadap agen penyebab penyakit dapat dilakukan melalui pemeriksaan dengan PCR.

Terapi pengobatan yang dapat dilakukan pada penderita leptospirosis adalah terapi cairan karena gejala dehidrasi yang ditimbulkan akibat demam dan anoreksia. Jika pasien tidak urinasi atau urn yang keluar sedikit, maka dapat diterapi dengan menggunakan diuresis yang tidak memberatkan ginjal. Sebelum dilakukan diuresis, sebaiknya dilakukan rehidrasi terlebih dahulu. Selanjutnya, diberi pengobatan antibiotik terhadap bakteri leptospira tersebut.

Pencegahan dengan vaksinasi merupakan upaya terbaik yang dapat dilakukan. Dan tindakan pencegahan lainnya yang harus Anda lakukan sebagai pemilik hewan kesayangan adalah menjaga sanitasi kandang untuk mencegah kontak dengan urin penderita, pengendalian terhadap hewan pengerat, monitoring dan memindahkan anjing yang menjadi carier penyakit sampai terapi selesai diberikan, dan mengisolasi pasien selama diberi terapi pengobatan.

Anda harus ingat! Leptospirosis merupakan salah satu penyakit zoonosis atau dapat menular dari hewan ke manusia. Infeksi pada manusia dapat terlihat secara subklinis dengan gejala ringan seperti sakit flu, dan atau gejala berat seperti gangguan liver dan ginjal. Oleh karena itu, pencegahan harus senantiasa Anda perhatikan. Hal yang dapat dilakukan adalah desinfeksi area menggunakan sarung tangan, masker, dan cuci tangan setelah kontak dengan penderita. Selain itu, perlu adanya pembatasan aktifitas ke area yang basah serta dataran rendah dengan air yang menggenang. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Kerja : PT. Medion

Dokter-hewan.net - PT. Medion membuka lowongan kerja bagi dokter hewan. Adapun persyaratan dan kriteria tertera di poster di bawah ini. 

Lowongan Kerja : BKSDA Jawa Barat

Dokter-hewan.net - LOWONGAN PEKERJAAN
Dibutuhkan 1 orang Dokter Hewan untuk mengisi posisi sebagai tenaga kontrak pada Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Barat di Bandung Persyaratan:
- Laki-laki atau perempuan
- Freshgraduate / berpengalaman
- Tertarik pada dunia birokasi konservasi
- Memiliki minat pada dunia satwa liar
- Bertanggung jawab dan mampu menyelesaikan tugas tepat waktu
- Mampu bekerja baik secara individu maupun tim
- Menyukai alam dan kegiatan outdoorKirimkan Surat Lamaran yang ditujukan pada Kepala Balai Besar KSDA Jawa Barat, Curriculum Vitae, FC ijasah dan transkrip nilai ke alamat email bbksdajb@gmail.com
Ditunggu sampai akhir Desember 2018