Skip to main content

Mengenal Flu pada Kucing

Dokter-hewan.net – Bukan hanya manusia saja yang dapat terkena flu atau influenza, hewan kesayangan Anda juga ternyata juga dapat terkena penyakit tersebut. Bahaya atau tidak? Apakah dapat menular ke manusia atau pemilik hewan? Ayo kita simak penjelasan berikut.

Flu kucing merupakan penyakit yang umum terjadi dan mempengaruhi saluran pernapasan atas kucing. Penyebabnya bisa berasal dari bakteri dan virus. Flu pada kucing dapat menyebabkan mata dan hidung mengeluarkan cairan (meler) dan sakit tenggorokan, sama halnya yang terjadi pada manusia. Kucing dengan usia sangat muda, sangat tua dan kucing yang sistem imunitasnya sedang menurun dapat dengan mudah terkena flu kucing.

Sekitar 80% dari kasus flu kucing dapat disebabkan oleh salah satu dari virus ini, yakni Feline Herpesvirus (FHV) atau Feline Calicivirus (FCV). Kedua virus ini juga dapat menyerang ketika virus tersebut berhasil merusak lapisan saluran pernapasan kucing yang terinfeksi, ditambah lagi dengan adanya infeksi bakteri. Flu kucing dapat juga disebabkan oleh bakteri Chlamydophila felis dan Bordetella bronchiseptica, yang juga dapat menginfeksi anjing.

Virus flu kucing dapat menyebar melalui kontak langsung dengan kucing yang terinfeksi dan menunjukkan tanda-tanda flu. Biasanya virus itu tertuju pada air mata, air liur dan cairan dari hidung. Kontak langsung dengan hasil sekresi dari kucing yang terinfeksi juga termasuk dalam penyebaran virus flu kucing.  Virus dapat bertahan hidup di lingkungan dan biasanya virus terbawa pada pakaian, tangan manusia, tempat makan dan peralatan grooming. Penyebaran lainnya dapat terjadi jika terjadi kontak dengan kucing pembawa virus. Masa inkubasi penyakit ini dapat mencapai 3 minggu, artinya kucing mungkin telah terinfeksi virus namun belum menunjukkan gejala-gejala penyakitnya. Ketika muncul masa stres atau sistem imun tubuh kucing menurun, maka kucing ini bisa terjangkit virus dan menginfeksi kucing-kucing lainnya.

Sebagai pemilik hewan kesayangan, terutama kucing, Anda perlu khawatir jika telah muncul tanda-tanda berikut pada kucing Anda. Tanda-tanda kucing yang terkena flu kucing, antara lain: bersin, keluarnya cairan pada mata dan hidung, nafsu makan menurun, suhu badan tinggi, batuk dan kehilangan suara, kucing menjadi semakin pendiam atau lemas, dan pneumonia.

Diagnosa flu kucing akan didasarkan pada gejala-gejala yang muncul pada kucing. Dokter hewan akan mengambil sampel pada mulut, hidung dan mata kucing untuk diperiksa di laboratorium, apakah virus atau bakteri penyebab flu kucing dapat teridentifikasi.

So, bahayakah penyakit ini? Ya, tentu sangat berbahaya jika menyerang kucing Anda. Sangat berbahaya jika terjangkit pada kucing yang belum divaksinasi. Penyakit ini jarang menyebabkan kematian pada kucing dewasa, tetapi dapat berakibat fatal apabila menyerang anak kucing. Apakah penyakit ini dapat menular ke manusia? Tidak, karena virus pada flu kucing berbeda dengan virus flu yang menyerang manusia.

Jika telah muncul gejala-gejala seperti yang sudah disebutkan tadi, alangkah baiknya jika Anda segera membawa kucing Anda ke dokter hewan terdekat untuk kemudian diberi penanganan lebih lanjut. Pemberian obat-obatan seperti antibiotik lebih bersifat mencegah infeksi sekunder yang disebabkan oleh bakteri. Obat-obatan lain yang diberikan biasanya hanya untuk mengurangi gejala flu seperti menurunkan panas, melegakan pernapasan, dan menghilagkan lendir yang berlebihan pada saluran pernapasan. Selebihnya tergantung pada sistem imunitas tubuh kucing. Jika kucing Anda berada pada kondisi dan gizi yang bagus, maka flu ini akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu 2-3 hari. Usahakan ada makanan yang masuk ke dalam tubuh kucing agar kucing tetap mempunyai energi dan nutrisi yang baik untuk memerangi virus flu tersebut. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Kerja : VETOPET Animal Clinic Bogor

Dokter-hewan.net - Vetopet animal clinic membutuhkan dokter hewan dengan kriteria sebagai berikut :

Laki-laki/perempuan lulusan dokter hewanfresh graduate/pengalamanIPK SKH dan DRH minimal 3,00Pasiion dalam dunia laboratorium dan klinikMemiliki kemampuan komunikasi yang baikSiap bekerja dalam team Jika berminat, silahkan kirimkan lamaran via email : vetopet13@gmail.com atau informasi lebih lanjut silahkan kontak +6285643032404 (drh. Nurul) 
Lamaran diterima paling lambat 5 September 2019

Workshop : Teknik Operasi Hernia Umbilicalis dan Caesar pada Sapi

Dokter-hewan.net – Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) Cabang Jawa Timur VII mengadakan continuing professional development (CPD) tentang “Teknik Operasi Hernia Umbilicalis dan Caesar pada Sapi”. Adapun pengumumannya sebagai berikut :

Pembicara ·Drh. Heru Rachmadi (Praktisi Bedah Caesar Sapi) ·Drh. M. Saiful (Praktisi Hewan Besar dan Kecil)
Lokasi Pondok Asri Convention and Hall Sukodono – Lumajang
Jadwal Kegiatan Sabtu, 7 September 2019
Waktu 07.30 WIB – selesai
Materi Teknik Operasi Hernia Umbilicalis dan Caesar pada Sapi
Workshop Teknik Operasi Caesar pada Sapi
HTM ·Non PDHI Jatim VII : Rp. 350.000 ·PDHI JATIM VII : Rp. 300.000 ·Mahasiswa FKH : Rp. 150.000 ·Pendaftaran On The Spot: Rp. 375.000 *Paket penginapan 1 malam Rp. 200.000
TRANSFER PEMBAYARAN BANK MANDIRI 141-00-1025636-0 (a/n drh. FRESHCA AYU ANGGITA)
Nara Hubung Drh. Irfan S (085-257-216-392) Drh. Shelfiana (081-310-490-909)

Lowongan Kerja : PDHB GAIA Surabaya

Dokter-hewan.net - *Lowongan Kerja*
Praktek dokter hewan bersama (PDHB) GAIA-surabaya
Saat ini sedang membuka lowongan untuk posisi drh rawat inap dan praktek
Persyaratan: 1. Dokter hewan 2. Sayang terhadap hewan 3. Bertanggung jawab dan memiliki attitude yang baik 4. Berpengalaman min. 1 tahun atau Fresh graduate 5. Mampu bekerja dalam team dan individu 6. Memiliki kemampuan berbahasa Inggris yang baik 7. Mau untuk terus belajar (seminar, workshop dll)
Surat lamaran, curriculum vitae dan pas photo terbaru dapat dikirimkan ke alamat email anang.triyatmoko@gmail.com  Atau PDHB GAIA G-walk w2-10 citraland surabaya barat
Terima kasih