Skip to main content

Panleukopenia pada Kucing

Dokter-hewan.net – Panleukopenia adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang sangat menular pada kucing, anak kucing dan rakun. Virus panleukopenia cenderung menyerang sel-sel yang sedang berkembang seperti sistem pencernaan, sumsum tulang (membuat sel-sel darah), jaringan getah bening dan sistem saraf. Oleh sebab itu, gejala yang umum terjadi pada hewan yang terinfeksi adalah diare, muntah, jumlah sel darah putih rendah dan kejang. Dan pencegahan yang paling tepat dilakukan adalah vaksinasi Panleukopenia.

Penyebab panleukopenia ?
Panleukopenia dikenal juga dengan distemper pada kucing dan disebabkan oleh virus yang sangat mirip dengan salah satu yang menyebabkan penyakit parvo virus pada anjing. Virus ini sangat stabil di lingkungan dan dapat bertahan hidup dalam suhu kamar bahkan lebih rendah sekalipun. Hebatnya lagi, virus ini tidak dapat dibunuh atau dibasmi oleh desinfektan pada umumnya. Namun, larutan pemutih dapat dijadikan desinfektan untuk membasmi virus ini yaitu dengan mencampurkan ½ cangkir pemutih dengan 1 galon air selama 10 menit dipercaya mampu menonaktifkan virus ini.

Bagaimana penularan panleukopenia ?
Virus panleukopenia tersebar luas di alam, sehingga hampir semua kucing yang terkenai dalam tahun pertama kehidupan atau pada saat mereka baru lahir akan terpapar virus ini. Namun, beberapa individu ada yang dapat bertahan namun juga banyak yang tidak bertahan tergantung kondisi sistem imun hewan tersebut.

Feline Panlekopenia Virus atau FPV paling sering ditularkan melalui kontak langsung dengan kotoran atau urin kucing yang terinfeksi. Kucing yang terinfeksi melepaskan virus dalam kotoran mereka dan urin hingga 6 minggu setelah mereka pulih dari penyakit yang disebabkan oleh virus ini. FPV juga dapat menyebar melalui kontak dengan urin atau barang-barang yang terkontaminasi urin hewan seperti mangkuk makanan, air, pakaian, sepatu, tangan, selimut dan tempat sampah. Virus panleukopenia juga ditularkan dari induk ke anak kucing pada saat berada dalam rahim. Hal itu disebabkan atau dapat disebarkan oleh kutu, sehingga disarankan sebelum bunting, indukan sudah di vaksin dan bebas dari kutu.

Gejala Panleukopenia ?
Gejala Panleukopenia mirip dengan parvovirus pada anjing antara lain demam, muntah, diare dan kejang. Pada kucing muda, panleukopenia dapat berakibat fatal.  Kucing muda lebih rentan karena pada kucing tua tidak menimbulkan atau menunjukkan gejala klinis, namun pada kucing muda (3-5 bulan) dapat berakibat fatal. Masa inkubasi dari panleukopenia (masa paparan virus sampai menunjukkan gejala klinis) adalah 4-5 hari. Timbulnya gejala panleukopenia sangat tiba-tiba dan kucing akan mulai demam, depresi dan tidak mau makan. Tiga sampai empat hari kemudian mereka akan mulai muntah dan dapat menjadi sangat dehidrasi (Turgor kulit>3 detik). Diare berdarah juga mungkin terjadi pada hewan. Seekor kucing yang dehidrasi menyebabkan kucing hipotermi dan menjadi lemah bahkan koma. Kucing tersebut sangat rentan untuk mengembangkan infeksi bakteri (infeksi sekunder) di samping infeksi virus tersebut. Kucing yang bertahan dengan gejala lebih dari 5 hari biasanya akan bertahan hidup, tapi pemulihannya membutuhkan beberapa waktu sampai kembali seperti semula. Sedangkan pada kucing bunting, dapat menimbulkan keguguran, namun bagi kucing yang bertahan (kandungannya) akan mengalami kecacatan seperti inkoordinasi, tremor terutama pada bagian kepala.  Perubahan sistem saraf yang disebabkan oleh virus panleukopenia akan mempengaruhi otak, bagian otak yang bertugas untuk koordinasi gerakan otot. Kondisi ini disebut hypoplasia cerebellar. Selain itu, kucing juga mungkin memiliki kelainan retina mata.

Bagaimana cara mendiagnosa panleukopenia ?
Dokter hewan akan melihat riwayat medis, gejala, pemeriksaan fisik, dan tes laboratorium untuk membuat diagnosis panleukopenia. Panleukopenia harus dibedakan dari Feline Leukimia Virus (FeLV), salmonellosis dan perforasi usus.

Pada pemeriksaan fisik, dokter hewan akan menemukan kondisi demam, dehidrasi, depresi dan ketika palpasi perut ditemukan penebalan usus dan kelenjar getah bening perut membesar serta adanya reflek sakit pada perut. Kucing dengan panleukopenia akan menunjukkan sel darah putih rendah, namun tidak menutup kemungkinan pada beberapa kucing akan diikuti oleh penurunan trombosit.

Bagaimana perlakuan terhadap panleukopenia?
Perawatan untuk panleukopenia pada dasarnya adalah perawatan suportif. Jika kucing Anda memiliki gejala yang serupa segera bawa hewan Anda ke dokter hewan terdekat atau langganan Anda. Dokter hewan akan memberikan terapi pengobatan terbaik untuk menyelamatkan pasiennya.

Bagaimana cara pencegahan panleukopenia dan pengendaliannya?
Pencegahan yang paling umum dilakukan adalah vaksinasi kucing secara berkala, karena pada proses vaksinasi hewan dipersiapkan sistem imunnya jika pada suatu saat akan mendapat paparan dari virus jenis ini. Dan pengendaliannya adalah dengan menjaga kondisi atau lingkungan hewan agar tetap bersih dan terjaga, seperti yang dijelaskan sebelumnya, membersihkan rumah, dan peralatan kucing dengan pemutih dapat membantu serta menjaga daya tahan tubuh kucing agar tetap prima merupakan pengendalian yang lumayan ampuh. [HP]


Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).