Skip to main content

Panleukopenia pada Kucing

Dokter-hewan.net – Panleukopenia adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang sangat menular pada kucing, anak kucing dan rakun. Virus panleukopenia cenderung menyerang sel-sel yang sedang berkembang seperti sistem pencernaan, sumsum tulang (membuat sel-sel darah), jaringan getah bening dan sistem saraf. Oleh sebab itu, gejala yang umum terjadi pada hewan yang terinfeksi adalah diare, muntah, jumlah sel darah putih rendah dan kejang. Dan pencegahan yang paling tepat dilakukan adalah vaksinasi Panleukopenia.

Penyebab panleukopenia ?
Panleukopenia dikenal juga dengan distemper pada kucing dan disebabkan oleh virus yang sangat mirip dengan salah satu yang menyebabkan penyakit parvo virus pada anjing. Virus ini sangat stabil di lingkungan dan dapat bertahan hidup dalam suhu kamar bahkan lebih rendah sekalipun. Hebatnya lagi, virus ini tidak dapat dibunuh atau dibasmi oleh desinfektan pada umumnya. Namun, larutan pemutih dapat dijadikan desinfektan untuk membasmi virus ini yaitu dengan mencampurkan ½ cangkir pemutih dengan 1 galon air selama 10 menit dipercaya mampu menonaktifkan virus ini.

Bagaimana penularan panleukopenia ?
Virus panleukopenia tersebar luas di alam, sehingga hampir semua kucing yang terkenai dalam tahun pertama kehidupan atau pada saat mereka baru lahir akan terpapar virus ini. Namun, beberapa individu ada yang dapat bertahan namun juga banyak yang tidak bertahan tergantung kondisi sistem imun hewan tersebut.

Feline Panlekopenia Virus atau FPV paling sering ditularkan melalui kontak langsung dengan kotoran atau urin kucing yang terinfeksi. Kucing yang terinfeksi melepaskan virus dalam kotoran mereka dan urin hingga 6 minggu setelah mereka pulih dari penyakit yang disebabkan oleh virus ini. FPV juga dapat menyebar melalui kontak dengan urin atau barang-barang yang terkontaminasi urin hewan seperti mangkuk makanan, air, pakaian, sepatu, tangan, selimut dan tempat sampah. Virus panleukopenia juga ditularkan dari induk ke anak kucing pada saat berada dalam rahim. Hal itu disebabkan atau dapat disebarkan oleh kutu, sehingga disarankan sebelum bunting, indukan sudah di vaksin dan bebas dari kutu.

Gejala Panleukopenia ?
Gejala Panleukopenia mirip dengan parvovirus pada anjing antara lain demam, muntah, diare dan kejang. Pada kucing muda, panleukopenia dapat berakibat fatal.  Kucing muda lebih rentan karena pada kucing tua tidak menimbulkan atau menunjukkan gejala klinis, namun pada kucing muda (3-5 bulan) dapat berakibat fatal. Masa inkubasi dari panleukopenia (masa paparan virus sampai menunjukkan gejala klinis) adalah 4-5 hari. Timbulnya gejala panleukopenia sangat tiba-tiba dan kucing akan mulai demam, depresi dan tidak mau makan. Tiga sampai empat hari kemudian mereka akan mulai muntah dan dapat menjadi sangat dehidrasi (Turgor kulit>3 detik). Diare berdarah juga mungkin terjadi pada hewan. Seekor kucing yang dehidrasi menyebabkan kucing hipotermi dan menjadi lemah bahkan koma. Kucing tersebut sangat rentan untuk mengembangkan infeksi bakteri (infeksi sekunder) di samping infeksi virus tersebut. Kucing yang bertahan dengan gejala lebih dari 5 hari biasanya akan bertahan hidup, tapi pemulihannya membutuhkan beberapa waktu sampai kembali seperti semula. Sedangkan pada kucing bunting, dapat menimbulkan keguguran, namun bagi kucing yang bertahan (kandungannya) akan mengalami kecacatan seperti inkoordinasi, tremor terutama pada bagian kepala.  Perubahan sistem saraf yang disebabkan oleh virus panleukopenia akan mempengaruhi otak, bagian otak yang bertugas untuk koordinasi gerakan otot. Kondisi ini disebut hypoplasia cerebellar. Selain itu, kucing juga mungkin memiliki kelainan retina mata.

Bagaimana cara mendiagnosa panleukopenia ?
Dokter hewan akan melihat riwayat medis, gejala, pemeriksaan fisik, dan tes laboratorium untuk membuat diagnosis panleukopenia. Panleukopenia harus dibedakan dari Feline Leukimia Virus (FeLV), salmonellosis dan perforasi usus.

Pada pemeriksaan fisik, dokter hewan akan menemukan kondisi demam, dehidrasi, depresi dan ketika palpasi perut ditemukan penebalan usus dan kelenjar getah bening perut membesar serta adanya reflek sakit pada perut. Kucing dengan panleukopenia akan menunjukkan sel darah putih rendah, namun tidak menutup kemungkinan pada beberapa kucing akan diikuti oleh penurunan trombosit.

Bagaimana perlakuan terhadap panleukopenia?
Perawatan untuk panleukopenia pada dasarnya adalah perawatan suportif. Jika kucing Anda memiliki gejala yang serupa segera bawa hewan Anda ke dokter hewan terdekat atau langganan Anda. Dokter hewan akan memberikan terapi pengobatan terbaik untuk menyelamatkan pasiennya.

Bagaimana cara pencegahan panleukopenia dan pengendaliannya?
Pencegahan yang paling umum dilakukan adalah vaksinasi kucing secara berkala, karena pada proses vaksinasi hewan dipersiapkan sistem imunnya jika pada suatu saat akan mendapat paparan dari virus jenis ini. Dan pengendaliannya adalah dengan menjaga kondisi atau lingkungan hewan agar tetap bersih dan terjaga, seperti yang dijelaskan sebelumnya, membersihkan rumah, dan peralatan kucing dengan pemutih dapat membantu serta menjaga daya tahan tubuh kucing agar tetap prima merupakan pengendalian yang lumayan ampuh. [HP]


Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Pekerjaan : Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya

Dokter-hewan.net - Dalam rangka meningkatkan pelayanan pada Klinik Hewan dan pengendalian pemotongan Betina Produktif, maka dibutuhkan tenaga Medik Veteriner dengan kriteria sebagai berikut : Menguasai rektal, penyakit hewan dan pengobatan hewanBerkelakuan baik, sehat jasmani rohani dan bebas narkobaLulusan PT Negeri atau PT Swasta bereputasi baik dengan IPK min. 2,75 (skala 4)Usia maksimal 35 TahunDiutamakan Laki-laki Warga SUrabaya (KTP) Surabaya Lamaran diajukan kepada Sekretariat Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya Jl. Pagesangan II No. 56 (60233) Surabaya dengan disertai kelengkapan sebagai berikut :  Surat lamaranCVPas Foto berwarna 4x6 sebanyak 2 buahFotokopi KTPFotokopi Ijazah dan transkrip nilaiFotokopi sertifikat khusus (STRV dan Kompetensi) yang di klinik, paling lambat tanggal 20 November 2017 Melalui surat ini mohon bantuan untuk mengumumkan dilingkungan kampus, atas kerjasamanya disampaikan terima kasih. 
Kepala dinas,  Ir. JOESTAMADHI, M.Si

Bahayakah Alkohol untuk Hewan?

Dokter-hewan.net - Beberapa hari belakangan ini dunia maya digegerkan dengan video online yang di upload oleh oknum di salah satu media sosial populer di Indonesia. Dalam adegan tersebut, terlihat oknum tersebut memberikan minuman ber-alkohol kepada hewan yang ada di disana. Netizen tambah geram karena oknum tersebut melakukannya untuk bersenang-senang bersama teman-temannya.  Anjing, kucing dan hewan lainnya tidak baik terpapar dengan alkohol karena alkohol adalah racun bagi mereka. Jangankan untuk meminum alkohol, makanan fermentasi yang mengandung sedikit alkohol saja dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka. 
Beberapa minuman beralkohol lebih berbahaya bagi hewan kesayangan, misalnya beer yang mengandung 4% alkohol, wine 10% alkohol bahkan liquor bisa mencapai 90% alkohol. Persentase alkohol di dalam minuman akan berdampak semakin buruk bagi kesehatan hewan. Bahkan, sedikit saja jumlah alkohol yang tertelan berpotensi menyebabkan kematian. 
Seperti halnya pada manusia, ketika …

Lowongan Kerja : Klinik Hewan Akeso di Brunei Darussalam

Dokter-hewan.net - Klinik hewan Akeso yang terletak di negara Brunei Darussalam membutuhkan dokter hewan praktisi dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria/WanitaBerpengalaman/Fresh GraduateDisiplin, Bertanggung Jawab dan dapat bekerja dalam tim. Telah selesai menempuh pendidikan dokter hewan (drh). Jika anda tertarik, silahkan kirimkan lamaran anda ke email akeso.vet@gmail.com dengan ketentuan, attach file sebagai berikut :  Pas Photo Scan Identitas diri (KTP/Passport)CVResumeScan Ijazah dan TranskripScan Sertifikat yang berkaitan.  Selamat mencoba : )