Skip to main content

Rhinitis pada Kucing

Dokter-hewan.net – Hewan karnivora seperti kucing memiliki sistem pernapasan tipe costalis, karena saat kucing melakukan respirasi yang lebih dominan untuk bergerak adalah dinding thoraxnya. Kelainan pada sistem respirasi dapat menyebabkan berbagai hal, seperti batuk, bersin, sesak nafas, kekurangan oksigen, kelumpuhan bahkan kematian. Infeksi saluran pernapasan yang umum terjadi pada kucing adalah Rhinitis.

Rhinitis dapat disebabkan oleh virus, bakteri dan jamur. Pada umumnya, virus yang dapat menyerang kucing adalah golongan herpesvirus yang meliputi Feline Viral Rhinotracheitis (FVR). Rhinitis kronis umumnya disebabkan oleh adanya infeksi sekunder dari bakteri yang menyebabkan adanya discharge mukopurulent yang keluar dari sinus – sinus hidung. Penyebab lainnya juga disebabkan oleh adanya penyakit radang kronis (Rhinitis lymphoplasmacytic), trauma, parasit (Cuterebra), benda asing, neoplasia, atau infeksi jamur.

Rhinitis dapat ditularkan dari kucing ke kucing yang lain melalui kontak langsung dengan cairan terinfeksi yang keluar dari mata, hidung, mulut, melalui makanan terinfeksi, tempat pakan dan minum, tangan manusia, dan udara. Virus ini dapat bertahan di lingkungan sampai dengan 10 hari. Replikasi virus terjadi di dalam epitel dari saluran pernafasan dan konjungtiva. Dan pengeluaran virus terjadi melalui secret hidung, konjungtiva dan urin.

Gejala klinis akan muncul setelah 2 – 17 hari setelah paparan virus. Seringkali infeksi virus akan diikuti dengan adanya infeksi sekunder bakteri. Infeksi sekunder ini dapat disebabkan karena penurunan imunitas dari hewan akibat adanya infeksi virus. Gejala yang muncul sangatlah beragam, mulai dari batuk, bersin, demam, mengalami kelainan bernafas, keluarnya discharge dari rongga hidung, hipersalivasi, dan terlihat produksi air mata yang berlebihan. Kejadian ini juga dapat menyebabkan laryngitis, faryngitis, dan tracheitis. Selaput lendir pada hidung akan tampak kemerahan dan diikuti dengan pembengkakkan tonsil.

Infeksi penyakit ini dapat di diagnosa berdasarkan anamnesa, gejala klinis, pemeriksaan klinis, pemeriksaan darah, atau dengan pemeriksaan radiologi. Pemeriksaan darah atau hematologi berguna untuk menegakkan diagnosa tentang agen penyebab infeksi. Kejadian rhinitis lebih banyak terjadi pada anak kucing, kucing yang sudah berumur tua, dan kucing jantan serta kucing liar yang sering berinteraksi bebas dengan kucing lainnya.

Terapi pengobatan yang diberikan adalah pemberian antibiotic untuk mencegah adanya infeksi sekunder bakteri. Selain itu, juga diberikan terapi pengobatan lain sesuai dengan gejala yang timbul. Pemberian makanan dengan nutrisi yang cukup juga dapat membantu meningkatkan sistem imunitas tubuh.

Pencegahan dari infeksi penyakit ini adalah dengan melakukan vaksinasi lengkap pada hewan Anda. Vaksin FVR dapat dikombinasikan dengan pemberian vaksin untuk melawan infeksi penyakit Calicivirus. Walaupun vaksinasi tidak 100% akan memberikan perlindungan yang utuh, namun tingkat patogenitas virus akan lebih rendah pada hewan yang sudah divaksin daripada hewan yang belum divaksin. Jadi, jika Anda melihat hewan Anda sudah menunjukkan gejala sakit, segeralah bawa ke dokter hewan terdekat untuk mendapatkan pertolongan. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).