Skip to main content

Urolithiasis pada Anjing

Dokter-hewan.net – Urolithiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh adanya batu (urolith) atau kristal yang berlebihan pada saluran air kencing (tractus urinarius). Batu dan kristal tersebut dapat ditemukan pada ginjal, uretra dan banyak di vesika urinaria (VU). Adanya batu dan kristal tersebut dapat membuat iritasi pada saluran air kencing, hingga ditemukan darah bersama urin yang dapat menimbulkan rasa sakit.

Gejala klinis urolithiasis tergantung pada letak batu (urolith) dan lama iritasi dinding mukosa traktus urinarius yang disebabkan oleh adanya batu tersebut. Beberapa gejala yang terlihat apabila terjadi urolithiasis di beberapa organ tubuh:
1.    Gejala klinis urolithiasis jika terjadi pada uretra:
•    Sering ingin mengeluarkan urin, namun urin yang dikeluarkan sedikit atau hanya menetes
•    Terlihat tegang saat urinasi (dysuria/stranguria)
•    Tidak mampu untuk urinasi, jika terjadi obstruksi sempurna
•    Hematuria
•    Vesika urinaria menggelembung karena penuh urin
•    Terjadi rupture di vesika urinaria yang dapat mengakibatkan terjadinya ascites
2.    Gejala klinis urolithiasis jika terjadi pada VU:
•    Dysuria/stranguria
•    Hematuria
•    Gejala sistemik biasanya tidak tampak
3.    Gejala klinis urolithiasis jika terjadi pada ureteral kalkuli:
•    Kesakitan pada bagian abdominal
•    Hematuria
•    Hydronephrosis mengakibatkan terjadinya pembesaran ginjal, apabila kalkuli menghambat aliran urin
•    Nampak gejala sistemik, terjadi anorexia, depresi dan demam

Setelah tampak beberapa gejala pada anjing Anda, segeralah bawa ke dokter hewan terdekat agar cepat mendapat penanganan dan pengobatan lebih lanjut. Pemeriksaan fisik dapat dilakukan terlebih dahulu seperti palpasi abdominal dan keteterisasi. Palpasi abdominal dilakukan untuk merasakan adanya batu yang terdapat di dalam VU atau di bagian lainnya. Jika terdapat sumbatan pada uretra, VU akan menggelembung dan rasa sakit (dinding VU jarang robek, tetapi jika robek maka tidak akan dapat di palpasi). Letak urolith yang menyebabkan sumbatan pada uretra dapat dideteksi dengan melewatkan kateter ke dalam saluran urethralis. Tindakan ini disebut kateterisasi. Adanya urolith pada anjing jantan dapat diketahui jika kateter yang dimasukkan lewat uretra tidak dapat mencapai VU.

Selanjutnya dapat dilakukan pemeriksaan radiografi dan ultrasonografi (USG) untuk membantu menegakkan diagnosa dokter hewan. Pemeriksaan radiografi dan USG dapat memberikan gambaran yang sangat jelas tentang ada tidaknya batu dan lokasi dari batu tersebut di saluran urinaria serta dapat membantu mendeteksi kemungkinan adanya abnormalitas lain yang terjadi dalam traktus urinarius.

Kasus urolithiasis pada anjing yang tidak dapat disembuhkan dengan obat atau diet khusus, maka dapat disembuhkan dengan tindakan operasi. Tindakan operasi yang dapat dilakukan seperti Urethrotomy dan Cystotomy. Urethrotomy dapat dilakukan apabila batu atau kristal tidak berhasil dimasukkan ke dalam VU menggunakan kateter. Keberadaan batu atau kristal dapat diketahui dengan menggunakan kateter. Setelah diketahui keberadaannya, maka dilakukan sayatan pada uretra dan batu atau kristal tersebut dikeluarkan. Selanjutnya kateter dimasukkan sampai ke dalam VU dan sayatan dijahit kembali. Tindakan operasi Cystotomy dilakukan dengan membuka abdomen bagian ventral dan kemudian membuka VU. Batu atau kristal diambil dari VU kemudian dijahit kembali. Setelah operasi, kateter masih perlu dipasang selama 3-5 hari untuk mencegah kemungkinan adanya penyumbatan oleh darah yang membeku.

Kemungkinan terjadinya urolithiasis pasca operasi masih dapat terjadi sehingga diperlukan pengawasan dan perhatian dari pemilik hewan untuk memberikan diet khusus. Jika terlihat kembali gejala-gejala dari urolithiasis pada anjing Anda, segera bawa ke dokter hewan agar mendapat pertolongan lebih lanjut. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Kerja : PT. Medion

Dokter-hewan.net - PT. Medion membuka lowongan kerja bagi dokter hewan. Adapun persyaratan dan kriteria tertera di poster di bawah ini. 

Lowongan Kerja : BKSDA Jawa Barat

Dokter-hewan.net - LOWONGAN PEKERJAAN
Dibutuhkan 1 orang Dokter Hewan untuk mengisi posisi sebagai tenaga kontrak pada Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Barat di Bandung Persyaratan:
- Laki-laki atau perempuan
- Freshgraduate / berpengalaman
- Tertarik pada dunia birokasi konservasi
- Memiliki minat pada dunia satwa liar
- Bertanggung jawab dan mampu menyelesaikan tugas tepat waktu
- Mampu bekerja baik secara individu maupun tim
- Menyukai alam dan kegiatan outdoorKirimkan Surat Lamaran yang ditujukan pada Kepala Balai Besar KSDA Jawa Barat, Curriculum Vitae, FC ijasah dan transkrip nilai ke alamat email bbksdajb@gmail.com
Ditunggu sampai akhir Desember 2018