Skip to main content

Urolithiasis pada Anjing

Dokter-hewan.net – Urolithiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh adanya batu (urolith) atau kristal yang berlebihan pada saluran air kencing (tractus urinarius). Batu dan kristal tersebut dapat ditemukan pada ginjal, uretra dan banyak di vesika urinaria (VU). Adanya batu dan kristal tersebut dapat membuat iritasi pada saluran air kencing, hingga ditemukan darah bersama urin yang dapat menimbulkan rasa sakit.

Gejala klinis urolithiasis tergantung pada letak batu (urolith) dan lama iritasi dinding mukosa traktus urinarius yang disebabkan oleh adanya batu tersebut. Beberapa gejala yang terlihat apabila terjadi urolithiasis di beberapa organ tubuh:
1.    Gejala klinis urolithiasis jika terjadi pada uretra:
•    Sering ingin mengeluarkan urin, namun urin yang dikeluarkan sedikit atau hanya menetes
•    Terlihat tegang saat urinasi (dysuria/stranguria)
•    Tidak mampu untuk urinasi, jika terjadi obstruksi sempurna
•    Hematuria
•    Vesika urinaria menggelembung karena penuh urin
•    Terjadi rupture di vesika urinaria yang dapat mengakibatkan terjadinya ascites
2.    Gejala klinis urolithiasis jika terjadi pada VU:
•    Dysuria/stranguria
•    Hematuria
•    Gejala sistemik biasanya tidak tampak
3.    Gejala klinis urolithiasis jika terjadi pada ureteral kalkuli:
•    Kesakitan pada bagian abdominal
•    Hematuria
•    Hydronephrosis mengakibatkan terjadinya pembesaran ginjal, apabila kalkuli menghambat aliran urin
•    Nampak gejala sistemik, terjadi anorexia, depresi dan demam

Setelah tampak beberapa gejala pada anjing Anda, segeralah bawa ke dokter hewan terdekat agar cepat mendapat penanganan dan pengobatan lebih lanjut. Pemeriksaan fisik dapat dilakukan terlebih dahulu seperti palpasi abdominal dan keteterisasi. Palpasi abdominal dilakukan untuk merasakan adanya batu yang terdapat di dalam VU atau di bagian lainnya. Jika terdapat sumbatan pada uretra, VU akan menggelembung dan rasa sakit (dinding VU jarang robek, tetapi jika robek maka tidak akan dapat di palpasi). Letak urolith yang menyebabkan sumbatan pada uretra dapat dideteksi dengan melewatkan kateter ke dalam saluran urethralis. Tindakan ini disebut kateterisasi. Adanya urolith pada anjing jantan dapat diketahui jika kateter yang dimasukkan lewat uretra tidak dapat mencapai VU.

Selanjutnya dapat dilakukan pemeriksaan radiografi dan ultrasonografi (USG) untuk membantu menegakkan diagnosa dokter hewan. Pemeriksaan radiografi dan USG dapat memberikan gambaran yang sangat jelas tentang ada tidaknya batu dan lokasi dari batu tersebut di saluran urinaria serta dapat membantu mendeteksi kemungkinan adanya abnormalitas lain yang terjadi dalam traktus urinarius.

Kasus urolithiasis pada anjing yang tidak dapat disembuhkan dengan obat atau diet khusus, maka dapat disembuhkan dengan tindakan operasi. Tindakan operasi yang dapat dilakukan seperti Urethrotomy dan Cystotomy. Urethrotomy dapat dilakukan apabila batu atau kristal tidak berhasil dimasukkan ke dalam VU menggunakan kateter. Keberadaan batu atau kristal dapat diketahui dengan menggunakan kateter. Setelah diketahui keberadaannya, maka dilakukan sayatan pada uretra dan batu atau kristal tersebut dikeluarkan. Selanjutnya kateter dimasukkan sampai ke dalam VU dan sayatan dijahit kembali. Tindakan operasi Cystotomy dilakukan dengan membuka abdomen bagian ventral dan kemudian membuka VU. Batu atau kristal diambil dari VU kemudian dijahit kembali. Setelah operasi, kateter masih perlu dipasang selama 3-5 hari untuk mencegah kemungkinan adanya penyumbatan oleh darah yang membeku.

Kemungkinan terjadinya urolithiasis pasca operasi masih dapat terjadi sehingga diperlukan pengawasan dan perhatian dari pemilik hewan untuk memberikan diet khusus. Jika terlihat kembali gejala-gejala dari urolithiasis pada anjing Anda, segera bawa ke dokter hewan agar mendapat pertolongan lebih lanjut. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Pekerjaan : Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya

Dokter-hewan.net - Dalam rangka meningkatkan pelayanan pada Klinik Hewan dan pengendalian pemotongan Betina Produktif, maka dibutuhkan tenaga Medik Veteriner dengan kriteria sebagai berikut : Menguasai rektal, penyakit hewan dan pengobatan hewanBerkelakuan baik, sehat jasmani rohani dan bebas narkobaLulusan PT Negeri atau PT Swasta bereputasi baik dengan IPK min. 2,75 (skala 4)Usia maksimal 35 TahunDiutamakan Laki-laki Warga SUrabaya (KTP) Surabaya Lamaran diajukan kepada Sekretariat Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya Jl. Pagesangan II No. 56 (60233) Surabaya dengan disertai kelengkapan sebagai berikut :  Surat lamaranCVPas Foto berwarna 4x6 sebanyak 2 buahFotokopi KTPFotokopi Ijazah dan transkrip nilaiFotokopi sertifikat khusus (STRV dan Kompetensi) yang di klinik, paling lambat tanggal 20 November 2017 Melalui surat ini mohon bantuan untuk mengumumkan dilingkungan kampus, atas kerjasamanya disampaikan terima kasih. 
Kepala dinas,  Ir. JOESTAMADHI, M.Si

Bahayakah Alkohol untuk Hewan?

Dokter-hewan.net - Beberapa hari belakangan ini dunia maya digegerkan dengan video online yang di upload oleh oknum di salah satu media sosial populer di Indonesia. Dalam adegan tersebut, terlihat oknum tersebut memberikan minuman ber-alkohol kepada hewan yang ada di disana. Netizen tambah geram karena oknum tersebut melakukannya untuk bersenang-senang bersama teman-temannya.  Anjing, kucing dan hewan lainnya tidak baik terpapar dengan alkohol karena alkohol adalah racun bagi mereka. Jangankan untuk meminum alkohol, makanan fermentasi yang mengandung sedikit alkohol saja dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka. 
Beberapa minuman beralkohol lebih berbahaya bagi hewan kesayangan, misalnya beer yang mengandung 4% alkohol, wine 10% alkohol bahkan liquor bisa mencapai 90% alkohol. Persentase alkohol di dalam minuman akan berdampak semakin buruk bagi kesehatan hewan. Bahkan, sedikit saja jumlah alkohol yang tertelan berpotensi menyebabkan kematian. 
Seperti halnya pada manusia, ketika …

Lowongan Kerja : Klinik Hewan Akeso di Brunei Darussalam

Dokter-hewan.net - Klinik hewan Akeso yang terletak di negara Brunei Darussalam membutuhkan dokter hewan praktisi dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria/WanitaBerpengalaman/Fresh GraduateDisiplin, Bertanggung Jawab dan dapat bekerja dalam tim. Telah selesai menempuh pendidikan dokter hewan (drh). Jika anda tertarik, silahkan kirimkan lamaran anda ke email akeso.vet@gmail.com dengan ketentuan, attach file sebagai berikut :  Pas Photo Scan Identitas diri (KTP/Passport)CVResumeScan Ijazah dan TranskripScan Sertifikat yang berkaitan.  Selamat mencoba : )