Skip to main content

Waspada Penyebab Muntah pada Kucing!

Dokter-hewan.net – Sebagai pemilik hewan kesayangan pasti sudah tak asing lagi melihat kucing Anda mengalami muntah. Ada beberapa hal yang dapat menyebabkan kucing muntah seperti kucing memakan makanannya terlalu cepat, memakan benda asing, makan terlalu banyak atau adanya gangguan pada saluran pencernaan kucing.

1.    Hairballs
Kucing memiliki kebiasaan melakukan self grooming atau menjilati tubuhnya sendiri. Ketika kucing melakukan hal tersebut, rambut-rambut yang lepas akan tersangkut pada lidah kucing. Kucing tidak bisa meludahkan rambut tersebut dan ia akan menelannya. Semakin lama rambut tersebut akan terakumulasi dalam perut kucing sehingga tidak banyak menyisakan ruang untuk makanan lain yang masuk. Akibatnya, kucing akan memuntahkannya makanannya. Hairballs tidak hanya terjadi pada kucing longhair tetapi juga dapat terjadi pada kucing shorthair. Pemilik hewan dapat membantu mencegahnya dengan melakukan grooming pada kucing dengan rutin.

2.    Makan Terlalu Cepat
Sebagai pemilik hewan pastilah sudah terbiasa mendengar hewan kesayangannya bersuara tanda ingin meminta makan. Pemberian pakan pada hewan peliharaan juga harus diperhatikan dengan baik. Kucing bisa muntah akibat makan terlalu cepat. Pemilik hewan dapat membantu untuk memperlambat kucing makan yakni dengan cara memberikannya makan secara sedikit demi sedikit. Jika Anda terbiasa memberikan makan kucing secara bersama-sama, ada kemungkinan kucing akan makan dengan cepat karena merasa berkompetisi dengan kucing lainnya. Oleh karena itu, cobalah untuk memisahkan kucing yang sering muntah ketika makan.

3.    Makanan Baru
Tidak sedikit pemilik hewan yang khawatir dengan pemberian pakan pada hewan kesayangannya. Apakah dengan pakan ini akan dapat terpenuhi nutrisi yang cukup atau tidak?! Pemilik hewan yang mengganti-ganti merk makanan baru pada kucing akan membuat kucing muntah karena pencernaan kucing sangat sensitif terhadap perubahan. Penggantian dry food ke wet food juga dapat menyebabkan kucing muntah, karena wet food lebih kaya kandungannya dibandingkan dry food. Cobalah ganti kembali kepada makanan sebelumnya dan amati apakah muntah tersebut berhenti atau tidak.

4.    Pemberian Susu
Hampir semua hewan mamalia, termasuk kucing, akan meminum susu jika diberikan oleh pemiliknya. Namun harus diperhatikan bahwa kucing tidak disarankan untuk meminum susu yang mengandung laktosa yang tinggi termasuk susu sapi. Kucing tidak memiliki enzim yang berfungsi untuk memecah laktosa pada susu sapi. Dan apa akibatnya apabila susu sapi tetap diberikan pada kucing? Ya. Akan terjadi masalah pencernaan pada kucing termasuk muntah.

5.    Memakan Rumput atau Tumbuhan
Pemilik hewan kesayangan di rumah pasti pernah menemukan hewannya sedang memakan atau menjilati rumput atau tanaman liar yang berada di halaman rumah. Hal ini juga harus menjadi kekhawatiran pemilik hewan. Pastikan tanaman yang ada di halaman rumah tidak beracun bagi kucing. Menanam cat grass dapat menjadi alternatif agar perhatian kucing teralihkan dan tidak mengganggu tanaman lainnya.

6.    Parasit
Parasit seperti cacing merupakan salah satu agen penyebab muntah pada kucing. Jika Anda menemukan adanya cacing pada muntahan atau kotoran kucing, segera bawa ke Dokter Hewan atau Anda bisa memberikan obat cacing yang tersedia di petshop terdekat. Berikan obat cacing secara rutin pada kucing setidaknya setiap 3 bulan sekali.

7.    Lambung yang Terhalang
Beberapa kucing akan senang bermain dengan benda-benda asing yang berada di sekelilingnya. Kucing akan menggigit bahkan bisa saja menelannya. Jika Anda menduga bahwa kucing telah memakan benda asing tersebut, segeralah hubungi dokter hewan karena hal ini dapat mengancam keselamatan kucing Anda.

Jika kucing Anda hanya muntah sekali dan perilakunya tetap seperti biasanya, sebaiknya tidak perlu menghubungi dokter hewan. Kucing dapat muntah karena hal-hal yang telah dijelaskan di atas. Namun, jika kucing Anda muntah lebih dari sekali dan tampak konsistensi yang berbeda, atau terlihat sakit, segeralah bawa ke dokter hewan langganan Anda. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).