Skip to main content

#Andaperlutahu – Waspada Gigi Kelinci yang Patah!

Dokter-hewan.net – Kelinci merupakan salah satu hewan pengerat yang memiliki gigi yang sangat khas. Oleh sebab itu, kesehatan gigi kelinci harus menjadi perhatian Anda sebagai pemiliknya. Namun, kali ini akan dibahas seputar gangguan umum pada gigi kelinci, salah satunya adalah Malocclusion.

Rongga mulut merupakan pintu pertama jalan masuknya makanan serta gigi sebagai alat untuk memotong dan mengunyah makanan tentu harus selalu dijaga kebersihan dan kesehatannya. Ada berbagai cara agar menjaga gigi kelinci tetap baik. Salah satu caranya adalah dengan memberikan pakan yang tepat, baik dalam kebutuhan nutrisi dan bentuknya. Nutrisi yang dapat diberikan pada kelinci adalah yang mengandung protein, lemak, karbohidrat, vitamin (A, C, D, E) dan mineral, kalsium, serta copper (tembaga). Sedangkan bentuk pakan yang terbaik untuk kelinci adalah dalam bentuk hay dan pelet. Keduanya merupakan pakan kering yang bernutrisi dan bermanfaat dalam menajaga keseimbangan panjang dari gigi kelinci. Bentuk pakan seperti sayur segar/layu dan konsentrat kurang sesuai untuk kelinci, karena faktanya gigi kelinci akan terus tumbuh seumur hidupnya. Oleh karena itu, pakan kering sangat cocok untuk menekan pertumbuhan gigi mereka, sedangkan kelinci yang diberi pakan sayur ataupun konsentrat secara terus – menerus akan berdampak pada kelainan gigi.

Kelinci memiliki kebiasaan makan hingga 30 kali sehari dengan jumlah 2 – 8 gram per kali makan. Hal ini dimaksudkan bahwa selain untuk memenuhi kebutuhan nutrisi dalam tubuh, kelinci makan juga untuk menjaga kondisi gigi agar tetap normal dengan proses mastikasi dalam mulut. Namun, jika diberikan pakan berupa sayur dan konsentrat yang sangat mudah masuk ke dalam mulut tanpa proses pemotongan dari gigi incisors, tentu saja hal ini sangat memicu terjadinya gangguan pada gigi kelinci, termasuk Malocclusion.

Struktur gigi kelinci terdiri dari incisors, premolar dan molar, sedangkan gigi caninersnya tidak ada. Pada gigi incisors bagian atas terdapat dua pasang (4 buah) depan belakang, dan inilah yang membedakan dengan hewan lainnya. Gigi kelinci yang normal akan mempermudah memasukkan makanan dalam mulut sehingga kebutuhan nutrisi dapat terpenuhi lebih besar, dan dampaknya kelinci peliharaan Anda akan tetap sehat.

Malocclusion merupakan salah satu bentuk abnormalitas dari keadaan gigi kelinci dimana pertumbuhannya yang berlebihan. Kejadian ini sering terjadi akibat dari kelinci yang memakan atau menggigit benda keras seperti kandang besi dan tempat pakan plastik dan kemudian menyebabkan gigi kelinci patah. Tahukah Anda bahwa gigi kelinci yang patah justru akan mengakibatkan pertumbuhan gigi yang tidak sewajarnya?

Gigi kelinci yang patah akan mengalami pertumbuhan yang sangat panjang dan melebihi normal. Keadaan inilah yang dikenal sebagai Malocclusion. Abnormalitas ini akan menyebabkan pertumbuhan susunan gigi yang abnormal secara perlahan yang dimulai dari incisors, premolar hingga molar. Semakin lama kelinci akan mengalami kesulitan dalam memasukkan pakan dan minuman ke dalam mulutnya. Kebiasaan kelinci dalam self grooming akan terhambat karena lidah kelinci tertutup oleh gigi yang memanjang. Hal ini akan menyebabkan terjadinya penurunan berat badan sehingga tidak menutup kemungkinan sistem imunitas kelinci juga akan menurun sehingga akan rentan terhadap infeksi penyakit lain.

Salah satu pencegahan yang perlu Anda lakukan adalah dengan memberinya media yang tepat untuk menjaga kesehatan gigi kelinci, misalnya dengan memberi tempat pakan yang terbuat dari gerabah, hay (rumput kering), atau balok kayu yang tidak keras, karena kelinci memiliki kebiasaan untuk menggigit benda – benda disekitarnya. Diharapkan kejadian abnormalitas pada gigi kelinci tidak akan terjadi karena pertumbuhan gigi kelinci di setiap harinya dapat ditekan dengan cara menggigit benda – benda tersebut. Namun jangan lupa untuk memeriksakan kelinci Anda ke dokter hewan terdekat apabila tampak gejala sakit dan kesehatan giginya terganggu agar mendapat penanganan lebih lanjut. [AD]

Source: http://www.pradikarabbit.com/2013/12/malocclusion-pada-gigi-kelinci-part-2.html


Comments

  1. Gigi depan kelinci saya patah. Apa bisa menyebabkan nafsu makan berkurang?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Penyebab Bau yang Tidak Sedap Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Kucing adalah hewan yang sangat mencintai kebersihan. Mereka akan melakukan selfgrooming jika merasa dirinya tidak dalam keadaan bersih. Namun, kadangkala pemilik hewan mengeluhkan bau yang tidak sedap dari hewan peliharaan mereka. Apa dan kenapa hewan mereka berbau tidak sedap? Berikut adalah sumber bau yang tidak sedap pada kucing kesayangan anda. 
Bau Mulut Kucing sehat tidak memiliki bau mulut. Penyebab paling umum bau mulut adalah dental disease (gangguan pada pergigian). Plag dan karang gigi adalah kasus paling sering yang menyebabkan dental disease. Plag dan karang gigi yang menempel di gigi dan gusi akan menyebabkan terjadinya inflamasi (peradangan) sehingga akan menimbulkan bau mulut yang tidak sehat.

Kebersihkan gigi juga sangat menentukan ada atau tidaknya bau mulut. Misalnya bahan makanan yang tersangkut dalam waktu lama di gigi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap juga. Selain itu, trauma di jaringan mulut dan tumor pada mulut juga menimbulkan bau yang…

Kenali anak kucing yang tertinggal dalam kandungan induk

Dokter-hewan.net - Pada keadaan normal, kucing bunting selama 64-67 hari. Dan kelahiran merupakan puncak dari proses kebuntingan. Kucing merupakan makhluk yang mandiri dimana tidak memerlukan bantuan ketika melahirkan. Namun, pada keadaan tertentu mungkin saja dijumpai kucing yang mengalami kesulitan melahirkan dan berpotensi mengancam jiwa induk dan calon anak yang akan dilahirkan. Penyebabnya dapat berasal dari induk maupun anaknya sendiri.
Terkadang pemilik akan membiarkan kucingnya melahirkan dan seringkali dibiarkan hingga esok dan keesokkan harinya. Hal Ini tidak menjadi masalah ketika benar semua anak yang ada dalam kandungan induk telah keluar semua. Tapi pastikan induk memiliki akses ke makanan dan air minum tanpa risiko anak-anak kucing menjadi terjebak atau tenggelam. 
Lalu, apa yang terjadi jika ada yang masih tertinggal?
Hal ini sering dicurigai pemilik ketika melihat kucingnya yang baru melahirkan, dengan jeda waktu yang cukup, dan perutnya masih terlihat besar. Anda bis…

Bolehkah Memberi Telur pada Kucing ?

Dokter-hewan.net – Telur merupakan salah satu makanan yang bergizi, bervitamin, dan berprotein tinggi bagi tubuh. Di dalam telur, khususnya telur ayam, mengandung protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor, zat besi, vitamin A, B1 dan C. Nilai kandungan yang terdapat pada telur tentu sangat bagus untuk kucing terlebih jika dimakan dalam keadaan mentah.

Pemberian telur secara rutin akan membuat kucing menjadi gemuk karena tingginya kandungan lemak (11,5 gr) dan protein (12,8 gr), namun jangan memberi makan kucing dengan telur semata, karena telur bukanlah makanan pokok kucing. Pemberian telur pada kucing juga disarankan hanya memberi kuning telur saja, tanpa putih telur dan dalam kondisi mentah. Apakah kucing akan suka memakan telur mentah ?

Pada dasarnya, kucing adalah hewan pemakan daging dan sejenisnya dalam keadaan mentah, dan manusialah yang merubah pola makan kucing dengan memberi makanan matang atau makanan instan.

Lantas, bagaimana dengan pemberian putih telur pada kucing ? Pem…