Skip to main content

Bahaya Rokok Bagi Hewan Peliharaan

Dokter-hewan.net – Bahaya rokok bagi manusia kini telah menjadi peringatan umum. Namun ternyata, bukan hanya bagi manusia, rokok pun memiliki dampak yang buruk bagi hewan peliharaan seperti anjing dan kucing.

Studi yang masih berlangsung dari Universitas of Glasgow, menguji tentang efek menjadi ‘perokok pasif’ pada anjing dan kucing. Dilaporkan melalui News.com.au beberapa waktu lalu, terbukti hasil bahwa hewan peliharaan dengan pemilik yang merokok memiliki resiko mengalami gangguan kesehatan yang lebih tinggi, termasuk kanker hewan, kerusakan sel, dan kenaikan berat badan.

“Pemilik hewan peliharaan tidak memikirkan apa akibat yang dapat ditimbulkan dari merokok pada hewan peliharaan mereka,” ungkap Claire Knottenbelt, dosen onkologi dan medis hewan peliharaan. “Penemuan ini menunjukkan bahwa paparan asap rokok di rumah memiliki dampak langsung pada hewan peliharaan. Ada resiko berlangsungnya kerusakan sel, peningkatan berat tubuh setelah sterilisasi, dan sebelumnya ditunjukkan dengan adanya peningkatan resiko akan terjadinya kanker jenis tertentu,” ungkapnya lagi.

Anjing dapat bertahan terhadap asap rokok dalam jumlah tertentu, namun studi menunjukkan bahwa kucing akan lebih mudah terpengaruh. “Hal ini bisa terjadi karena kegiatan membersihkan diri yang lebih sering dilakukan oleh kucing, yang akan meningkatkan jumlah bahan kimia dari rokok yang masuk ke tubuh mereka,” jelas Knottenbelt.

Berdasarkan penelitiaan sejauh ini, akses keluar ruangan hanya memiliki dampak kecil pada kucing, merokok jauh dari mereka dapat mengurangi jumlah bahan kimia yang masuk ke dalam tubuh kucing. Ketika si pemilik merokok kurang dari 10 kali sehari, maka tingkat nikotin juga akan menurun secara signifikan, walau masih jauh lebih tinggi dibanding kucing yang tinggal di rumah tanpa perokok. Pemeriksaan terhadap testikel anjing yang sudah di steril, ditemukan bahwa sebuah gen yang menjadi penanda kerusakan sel terbukti jumlahnya lebih tinggi pada anjing di rumah perokok. Anjing yang tinggal dengan perokok juga mengalami kenaikan berat badan setelah di sterilisasi. [AD]

Source: http://global.liputan6.com/read/2400648/ternyata-rokok-juga-berbahaya-untuk-hewan-peliharaan


Comments

Popular posts from this blog

Bolehkah Memberi Telur pada Kucing ?

Dokter-hewan.net – Telur merupakan salah satu makanan yang bergizi, bervitamin, dan berprotein tinggi bagi tubuh. Di dalam telur, khususnya telur ayam, mengandung protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor, zat besi, vitamin A, B1 dan C. Nilai kandungan yang terdapat pada telur tentu sangat bagus untuk kucing terlebih jika dimakan dalam keadaan mentah.

Pemberian telur secara rutin akan membuat kucing menjadi gemuk karena tingginya kandungan lemak (11,5 gr) dan protein (12,8 gr), namun jangan memberi makan kucing dengan telur semata, karena telur bukanlah makanan pokok kucing. Pemberian telur pada kucing juga disarankan hanya memberi kuning telur saja, tanpa putih telur dan dalam kondisi mentah. Apakah kucing akan suka memakan telur mentah ?

Pada dasarnya, kucing adalah hewan pemakan daging dan sejenisnya dalam keadaan mentah, dan manusialah yang merubah pola makan kucing dengan memberi makanan matang atau makanan instan.

Lantas, bagaimana dengan pemberian putih telur pada kucing ? Pem…

Lowongan Pekerjaan : THL DEPTAN Lampung

Dokter-hewan.net - Dibutuhkan segera Dokter Hewan sebagai THL Dokter Hewan DEPTAN untuk menggantikan dokter hewan yang lama. Lokasi penempatan Kabupaten Way Kanan, Lampung. 
Fasilitas :  Gaji THL PusatHonor Daerah 1 JutaMess PuskeswanKendaraan DinasTeman-teman yang menyenangkanInsyaallah banyak pasien Yang berminat hubungi :  081271238020 (Bu Anik) 085725878726 081366450877 (drh. Nia)