Skip to main content

Penghuni Baru Taman Nasional Tesso Nilo

Dokter-hewan.net – Salah satu gajah sumatera bernama Lisa yang hidup di Taman Nasional Tesso Nilo Riau, telah melahirkan bayi gajah dengan berat 119 kg, tinggi 90 cm, dan panjang 108 cm pada hari Rabu, 1 Juni 2016 lalu. Bayi gajah berjenis kelamin betina tersebut belum memiliki nama, dan ia terlihat sehat serta senang saat dimandikan oleh pawang gajah Taman Nasional Tesso Nilo.

“Kita harus bersyukur dengan kehadiran penghuni baru Taman Nasional Tesso Nilo. Mengingat saat ini, populasi gajah sumatera sangat memprihatinkan terutama di Taman Nasional Tesso Nilo. Kita berharap negara harus benar – benar melindungi habitat gajah sumatera yang terancam punah akibat perburuan liar termasuk di Taman Nasional Tesso Nilo,” ucap Syamsidar selaku Humas WWF beberapa waktu lalu.

Sementara itu, Kepala Balai Taman Nasional Tesso Nilo Riau, Darmanto, menjelaskan bahwa semua harus menjaga habitat gajah yang saat ini terus terancam keberadaannya. “Gajah sumatera merupakan salah satu aset berharga yang ada di taman nasional. Kita harus melestarikan dan menjaga satwa dilindungi ini dari kepunahan,” ucapnya.

Pasca kelahiran, pemeriksaan kesehatan dan perawatan terhadap Lisa dan bayinya terus dilakukan secara teratur oleh petugas kesehatan dari BBKSDA Riau, WWF dan para mahout (perawat gajah). Drh. Rini Deswita dari BBKSDA Riau menyatakan bahwa telah dilakukan pemeriksaan pada induk gajah serta bayinya dan mereka dalam keadaan sehat. Tim akan terus melakukan pemantauan perkembangan keduanya. Dan untuk sementara waktu Lisa tidak ikut serta menjalankan tugasnya dalam upaya penanganan gangguan gajah.

Dengan lahirnya bayi gajah Lisa, maka Taman Nasional Tesso Nilo memiliki gajah latih sebanyak 7 ekor. Taman nasional ini merupakan kawasan yang dilindungi negara namun kondisinya masih porak poranda. Gajah dan harimau di kawasan ini selalu menjadi sasaran perburuan orang – orang yang tidak bertanggungjawab.

Selama ini, gajah Lisa ikut dalam tim patroli Flying Squad untuk menjaga Taman Nasiona Tesso Nilo dari perburuan satwa liar dan illegal logging. Di taman nasional ini, konflik gajah dan manusia masih saja terjadi. Habitat gajah rusak hingga mereka muncul ke perkebunan dan perkampungan sekitar taman nasional. Salah satu Humas dari taman nasional mengatakan bahwa sebenarnya ini bukanlah kesalahan gajah liar. Secara turun temurun, gajah – gajah di taman nasional ini sudah memiliki wilayah jejah sendiri, yang berubah adalah lahan menjadi kebun sawit dan perkampungan. Oleh sebab itu, konflik pun terjadi, manusia membunuh baik menembak, menombak, maupun menjerat gajah – gajah sekitar.

Dengan adanya patroli Flying Squad di Tesso Nilo, diharapkan dapat menekan konflik ini, dan mampu membantu tim patroli menjaga kawasan dari pemburu dan pelaku pembalakan liar. [AD]

Comments

  1. Semoga sehat selalu Rimbani. Senang bisaihat langsung dan merawat langsung Lisa dan Rimbani sejak hamil hingga usiamu kini

    ReplyDelete
  2. Semoga sehat selalu Rimbani. Senang bisaihat langsung dan merawat langsung Lisa dan Rimbani sejak hamil hingga usiamu kini

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Penyebab Bau yang Tidak Sedap Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Kucing adalah hewan yang sangat mencintai kebersihan. Mereka akan melakukan selfgrooming jika merasa dirinya tidak dalam keadaan bersih. Namun, kadangkala pemilik hewan mengeluhkan bau yang tidak sedap dari hewan peliharaan mereka. Apa dan kenapa hewan mereka berbau tidak sedap? Berikut adalah sumber bau yang tidak sedap pada kucing kesayangan anda. 
Bau Mulut Kucing sehat tidak memiliki bau mulut. Penyebab paling umum bau mulut adalah dental disease (gangguan pada pergigian). Plag dan karang gigi adalah kasus paling sering yang menyebabkan dental disease. Plag dan karang gigi yang menempel di gigi dan gusi akan menyebabkan terjadinya inflamasi (peradangan) sehingga akan menimbulkan bau mulut yang tidak sehat.

Kebersihkan gigi juga sangat menentukan ada atau tidaknya bau mulut. Misalnya bahan makanan yang tersangkut dalam waktu lama di gigi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap juga. Selain itu, trauma di jaringan mulut dan tumor pada mulut juga menimbulkan bau yang…

Kenali anak kucing yang tertinggal dalam kandungan induk

Dokter-hewan.net - Pada keadaan normal, kucing bunting selama 64-67 hari. Dan kelahiran merupakan puncak dari proses kebuntingan. Kucing merupakan makhluk yang mandiri dimana tidak memerlukan bantuan ketika melahirkan. Namun, pada keadaan tertentu mungkin saja dijumpai kucing yang mengalami kesulitan melahirkan dan berpotensi mengancam jiwa induk dan calon anak yang akan dilahirkan. Penyebabnya dapat berasal dari induk maupun anaknya sendiri.
Terkadang pemilik akan membiarkan kucingnya melahirkan dan seringkali dibiarkan hingga esok dan keesokkan harinya. Hal Ini tidak menjadi masalah ketika benar semua anak yang ada dalam kandungan induk telah keluar semua. Tapi pastikan induk memiliki akses ke makanan dan air minum tanpa risiko anak-anak kucing menjadi terjebak atau tenggelam. 
Lalu, apa yang terjadi jika ada yang masih tertinggal?
Hal ini sering dicurigai pemilik ketika melihat kucingnya yang baru melahirkan, dengan jeda waktu yang cukup, dan perutnya masih terlihat besar. Anda bis…

Bolehkah Memberi Telur pada Kucing ?

Dokter-hewan.net – Telur merupakan salah satu makanan yang bergizi, bervitamin, dan berprotein tinggi bagi tubuh. Di dalam telur, khususnya telur ayam, mengandung protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor, zat besi, vitamin A, B1 dan C. Nilai kandungan yang terdapat pada telur tentu sangat bagus untuk kucing terlebih jika dimakan dalam keadaan mentah.

Pemberian telur secara rutin akan membuat kucing menjadi gemuk karena tingginya kandungan lemak (11,5 gr) dan protein (12,8 gr), namun jangan memberi makan kucing dengan telur semata, karena telur bukanlah makanan pokok kucing. Pemberian telur pada kucing juga disarankan hanya memberi kuning telur saja, tanpa putih telur dan dalam kondisi mentah. Apakah kucing akan suka memakan telur mentah ?

Pada dasarnya, kucing adalah hewan pemakan daging dan sejenisnya dalam keadaan mentah, dan manusialah yang merubah pola makan kucing dengan memberi makanan matang atau makanan instan.

Lantas, bagaimana dengan pemberian putih telur pada kucing ? Pem…