Skip to main content

Puluhan Paus Terdampar di Pesisir Pantai Probolinggo

Dokter-hewan.net – Kembali lagi warga dihebohkan dengan terdamparnya paus pilot di perairan Desa Pesisir Kecamatan Gending, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, Rabu 15 Juni 2016 lalu. Kejadian ini diduga disebabkan oleh adanya perubahan suhu laut.

Dari 29 paus pilot yang terdampar, dilaporkan 11 ekor telah mati. “Semula 7 ekor yang telah mati, tetapi ada tambahan 4 ekor paus pilot yang mati karena terjebak di hutan bakau. Jadi ada 11 ekor yang mati,” kata Rizki Ajir dari tim gabungan untuk rescue Jakarta Animal Aid Network (JAAN) pada Kamis (16/06) siang. Namun, informasi resmi dari BBKSDA Jawa Timur menyebutkan ada 9 ekor paus pilot yang mati dan saat ini sedang diupayakan untuk mengubur paus pilot yang mati setelah diotopsi.

“Kedatangan koloni paus ini diperkirakan karena terjadinya perubahan suhu laut yang mengakibatkan mamalia laut ini bergerak mencari perairan yang lebih dingin. Namun, karena suatu kondisi, akhirnya mereka terdampar. Diperkirakan paus pilot yang telah mati disebabkan karena cuaca ekstrim dengan suhu yang panas dan paus yang tidak fit terbawa ke pinggir untuk mencari suhu yang nyaman dan akhinya tidak dapat kembali ke perairan yang lebih dalam. Kami berupaya untuk menghubungi Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (BPSPL) Cabang Denpasar di Surabaya, guna untuk penanganan selanjutnya”, ucap Wahid Noor Azis, Kepala Bidang Pengelolaan Sumber Daya Kelautan Dinas Kelautan dan Perikanan setempat.

Sementara itu, warga membawa paus yang mati ke daratan dan akan dikuburkan. Penguburan paus, menurut warga setempat disebut Matali, yang merupakan tradisi warga sekitar pesisir. “Mau diapakan lagi, sudah mati. Seandainya masih hidup, pasti kami upayakan untuk kembali ke tengah agar bisa hidup. Tapi ini sudah mati, jadi lebih baik dikubur saja.” Kata Sanemo, Kepala Desa Pesisir.

Paus yang terdampar ini bukan jenis paus buas sehingga tidak membahayakan manusia. Jadi, nelayan dan warga sekitar yang melakukan evakuasi tidak perlu mengkhawatirkan hal ini. Habitat paus pilot adalah perairan yang hangat seperti di Hawaii dan Indonesia. Paus pilot sering ditemukan di perairan beriklim hangat dan tropis. Umumnya, paus ini ditemukan jauh dari pantai.

Paus pilot memiliki kepala yang mempunyai benjolan dengan moncong yang pendek. Ukuran kepalanya bervariasi antar individu, sesuai dengan jenis kelamin dan usia paus. Paus jantan biasanya memiliki benjolan kepala yang lebih besar. Sirip punggung (dorsal) yang terletak 1/3 bagian dari kepala, relatif pendek dan melengkung menyerupai bulan sabit. Sementara itu, paus tersebut memiliki sirip kayuh (flipper) sudut yang sangat lebar. Pejantan dewasa cenderung berukuran lebih besar dari betina, dengan dahi yang lebih menyerupai kubus, dan sirip yang lebih melengkung dengan ujung depan yang tebal. Warna kulit paus pilot adalah hitam hingga coklat keabu – abuan.

Makanan utama paus pilot adalah cumi – cumi, gurita, dan beberapa jenis ikan lainnya. Paus pilot juga hidup secara nomadik, tanpa pola migrasi yang diketahui secara pasti. Namun, pergerakan paus tersebut dapat dipengaruhi oleh keberadaan makanan. Biasanya paus pilot ditemukan jauh lepas di pantai, akan tetapi mereka akan cenderung bergerak mendekati pantai ketika musim pemijahan cumi – cumi tiba. Hubungan pemijahan cumi – cumi dengan pergerakan paus pilot mendekati pantai juga telah beberapa kali dipublikasikan.

Namun, dalam hal ini, kejadian yang terjadi di daerah pesisir pantai Probolinggo tersebut terjadi karena perubahan cuaca yang cukup ekstrim sehingga memicu migrasi kelompok paus dari perairan dalam ke permukaan laut. Hingga saat ini proses evakuasi masih dilakukan karena membutuhkan waktu hingga 20 jam menunggu air laut surut. Telah banyak tim gabungan yang membantu dalam upaya penyelamatan paus pilot ini. Semoga saja populasi paus pilot yang hidup tidak akan kembali terdampar di pesisir pantai beberapa wilayah lain di Indonesia maupun dunia. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Lowongan Pekerjaan : Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya

Dokter-hewan.net - Dalam rangka meningkatkan pelayanan pada Klinik Hewan dan pengendalian pemotongan Betina Produktif, maka dibutuhkan tenaga Medik Veteriner dengan kriteria sebagai berikut : Menguasai rektal, penyakit hewan dan pengobatan hewanBerkelakuan baik, sehat jasmani rohani dan bebas narkobaLulusan PT Negeri atau PT Swasta bereputasi baik dengan IPK min. 2,75 (skala 4)Usia maksimal 35 TahunDiutamakan Laki-laki Warga SUrabaya (KTP) Surabaya Lamaran diajukan kepada Sekretariat Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya Jl. Pagesangan II No. 56 (60233) Surabaya dengan disertai kelengkapan sebagai berikut :  Surat lamaranCVPas Foto berwarna 4x6 sebanyak 2 buahFotokopi KTPFotokopi Ijazah dan transkrip nilaiFotokopi sertifikat khusus (STRV dan Kompetensi) yang di klinik, paling lambat tanggal 20 November 2017 Melalui surat ini mohon bantuan untuk mengumumkan dilingkungan kampus, atas kerjasamanya disampaikan terima kasih. 
Kepala dinas,  Ir. JOESTAMADHI, M.Si

Bahayakah Alkohol untuk Hewan?

Dokter-hewan.net - Beberapa hari belakangan ini dunia maya digegerkan dengan video online yang di upload oleh oknum di salah satu media sosial populer di Indonesia. Dalam adegan tersebut, terlihat oknum tersebut memberikan minuman ber-alkohol kepada hewan yang ada di disana. Netizen tambah geram karena oknum tersebut melakukannya untuk bersenang-senang bersama teman-temannya.  Anjing, kucing dan hewan lainnya tidak baik terpapar dengan alkohol karena alkohol adalah racun bagi mereka. Jangankan untuk meminum alkohol, makanan fermentasi yang mengandung sedikit alkohol saja dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka. 
Beberapa minuman beralkohol lebih berbahaya bagi hewan kesayangan, misalnya beer yang mengandung 4% alkohol, wine 10% alkohol bahkan liquor bisa mencapai 90% alkohol. Persentase alkohol di dalam minuman akan berdampak semakin buruk bagi kesehatan hewan. Bahkan, sedikit saja jumlah alkohol yang tertelan berpotensi menyebabkan kematian. 
Seperti halnya pada manusia, ketika …

Lowongan Kerja : Klinik Hewan Akeso di Brunei Darussalam

Dokter-hewan.net - Klinik hewan Akeso yang terletak di negara Brunei Darussalam membutuhkan dokter hewan praktisi dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria/WanitaBerpengalaman/Fresh GraduateDisiplin, Bertanggung Jawab dan dapat bekerja dalam tim. Telah selesai menempuh pendidikan dokter hewan (drh). Jika anda tertarik, silahkan kirimkan lamaran anda ke email akeso.vet@gmail.com dengan ketentuan, attach file sebagai berikut :  Pas Photo Scan Identitas diri (KTP/Passport)CVResumeScan Ijazah dan TranskripScan Sertifikat yang berkaitan.  Selamat mencoba : )