Skip to main content

Swine Influenza Subtype H1N1

Dokter-hewan.net – Flu Babi (Swine Influenza) merupakan salah satu penyakit hewan menular yang dapat menular ke manusia (zoonosis) dan ada kemungkinan juga untuk menular antar manusia yang disebabkan oleh virus type A subtype H1N1 baru, dan merupakan pencampuran antara flu babi, burung dan manusia.

Penyebaran virus influenza dari babi ke babi dapat melalui kontak mocong babi, udara atau droplet. Kemudian faktor cuaca dan stres juga akan mempercepat penularan. Namun, virus tidak akan bertahan lama di udara terbuka. Penyakit dapat bertahan lama pada babi breeder atau anakan babi. Virus H1N1, H1N2 dan H3N2 merupakan 3 subtype virus influenza yang umum ditemukan pada babi yang mewabah di Meksiko dan Amerika Utara. Cara penularan virus ini dapat melalui udara dan kontak langsung penderita dengan moncong babi melalui udara atau droplet.

Gejala yang akan tampak pada babi, yakni batuk, dyspnea, demam hingga 41,8 ºC, badan lemah, enggan bergerak atau bangun karena gangguan kekakuan otot dan nyeri otot, eritema pada kulit, anoreksia, kemerahan pada mata dan terlihat adanya cairan mata, serta mortalitas (angka kematian) tinggi pada anakan babi yang dilahirkan dari induk babi yang tidak kebal dan terinfeksi pada waktu beberapa hari setelah dilahirkan.

Tindakan pencegahan yang dapat dilakukan adalah:
•    Bersihkan kandang setiap hari dan didesinfeksi minimal 3 kali dalam seminggu serta insektisida minimal 2 kali dalam seminggu.
•    Dilarang membuang limbah babi di sembarang tempat (tempat sampah, selokan, sungai, tempat umum).
•    Menjaga kebersihan diri sendiri dan keluarga serta kebersihan lingkungan.
•    Dilarang melakukan mix farming (mencampur ternak) dalam satu kandang atau lokasi kandang.
•    Kandang harus diberi pagar agar tidak ada ternak atau hewan lain yang keluar dan masuk lokasi kandang.
•    Selain petugas kandang, dilarang ada yang keluar dan masuk lokasi kandang.
•    Dilarang memasukkan babi baru tanpa dilakukan uji laboratorium sebelumnya oleh Balai Laboratorium Kesehatan Hewan.
•    Dilarang kontak dengan babi sakit dan segera laporkan kepada Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan setempat atau dokter hewan terdekat.
•    Pekerja kandang diwajibkan memakai PPE (Personal Protektive Equipment).
•    Lakukan pengawasan lalu lintas ternak babi beserta dokumen lengkap secara ketat dan bersih.

Apabila terjadi wabah penularan swine influenza subtype H1N1, maka konfirmasi terlebih dahulu dengan Balai Laboratorium Kesehatan Hewan atau Balai Besar Veteriner setempat. Selanjutnya, dapat diambil tindakan pemberantasan berupa:
•    Depopulasi: Pemusnahan selektif terhadap hewan yang tertular.
•    Disposisi: Tindakan pembakaran terhadap bangkai hewan, limbah hewan, peralatan, pakaian pelindung dan kandang yang tercemar Flu babi pada tempat yang berjarak 200 meter dari kandang dan dilakukan penguburan dan penaburan kapur dengan ketebalan tanah urug 1,5 meter.

Hingga saat ini kemungkinan belum ada penduduk Indonesia yang terjangkit penyakit ini, mungkin karena sifat dari virus flu babi yang cenderung mudah hidup di musim semi dan dingin. Namun, masyarakat Indonesia juga harus tetap mewaspadai wabah ini, karena sekalinya penduduk kita ada yang tertular penyakit ini dan masuk ke Indonesia, maka mungkin saja angka penularan dan kejadian penyakit akan meningkat. Meningkatkan pengamatan dan surveilans pada seluruh daerah terutama di tempat dengan kondisi hygiene sanitasi yang kurang baik merupakan salah satu pengendalian yang dapat dilakukan untuk mengontrol wabah Flu babi ini. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).