Skip to main content

Keracunan Parasetamol Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Pemilik hewan kesayangan pastinya sangat mencitai hewan kesayangannya. Kucing merupakan salah satu hewan kesayangan yang umum di masyarakat. Pemilik kucing kerap melaporkan bahwa kucingnya panas dan tidak mau makan. Akan tetapi, karena terlalu sayang, pemilik hewan langsung memberikan parasetamol kepada kucingnya. Tindakan yang diharapkan baik ini akan berdampak sebaliknya kepada kucing, karena kucing tidak bisa mencerna parasetamol sehingga sangat berbahaya, bahkan menimbulkan kematian. 

Mengapa parasetamol berbahaya bagi kucing? 
Parasetamol atau acetaminophen adalah obat penurun panas dan pereda rasa sakit. Obat ini sangat cepat diserap dalam saluran pencernaan. Diperlukan enzim glukoronil transferase untuk memetabolisme obat dan membuangnya melalui ginjal. Kucing tidak seperti manusiayang dapat memetabolisme obat dengan baik. Akibatnya akan terbentuk metabolit yang bersifat racun yaitu NAPQI (N-acetyl-para-benzequi-noneimine) yang menempel pada membran sel hati dan merusak lapisan lipid sehingga menyebabkan kerusakan sel hati (hepatosit). Hal ini juga menyebabkan stress oksidatif pada hemoglobin sehingga tidak dapat mengikat dan mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh. Kucing akan mengalami kekurangan oksigen dan anemia. Selain itu, obat ini juga dapat merusak ginjal. Gejala keracunan pada kucing dapat terjadi dalam waktu 30 menit setelah obat diberikan. Anjing memiliki enzim glukoronil transferase yang cukup untuk memetabolisme parasetamol. Namun dalam kadar pemberian dosis lebih dari normal, anjing juga dapat mengalami keracunan. 

Berapa dosis keracunan pada kucing? 
Beberapa tulisan ilmiah melaporkan dosis keracunan parasetamol 50-100 mg/kg BB, tetapi pernah diteliti bahwa dosis kecil 10 mg.kh BB sudah memperlihatkan gejala dan menyebabkan kematian pada kucing. Oleh sebab itu, berapapun jumlah pemberian parasetamol tidak disarankan, sekalipun dengan jumlah yang sangat kecil. 

Bagaimana keracunan parasetamol didiagnosa? 
Diagnosa dapat diperoleh dari : 
  • Keterangan pemilik kucing, yaitu diberikan obat atau tidak sengaja tertelan obat yang dikonsumsi pemilik. Selain itu, jumlah pemberian dan waktu obat tertelan perlu disampaikan dengan jelas. 
  • Pemeriksaan gejalan klinis
  • Pemeriksaan urin dan darah lengkap sebagai penunjang. 
Apa gejala klinis dari keracunan paracetamol? 
Gejala klinis yang biasa ditemukan antara lain depresi, muntah, turun nafsu makan, lemas, bengkak pada wajah dan jari kaki, hipersalivasi (air liur menetes berlebihan), nyeri perut, sulit bernafas, urin berwarna kecoklatan, selaput lendir kebiruan, hingga dapat berujung kematian. 

Penanganan kucing yang keracunan parasetamol? 
Segera bawa kucing anda ke dokter hewan terdekat. 

Sumber : 
Drh. Wywy Goulda March dari Praktisi Hewan Kecil di Jakarta (Founder March Animal Foundation) - Buletin Hills

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).