Skip to main content

Keracunan Parasetamol Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Pemilik hewan kesayangan pastinya sangat mencitai hewan kesayangannya. Kucing merupakan salah satu hewan kesayangan yang umum di masyarakat. Pemilik kucing kerap melaporkan bahwa kucingnya panas dan tidak mau makan. Akan tetapi, karena terlalu sayang, pemilik hewan langsung memberikan parasetamol kepada kucingnya. Tindakan yang diharapkan baik ini akan berdampak sebaliknya kepada kucing, karena kucing tidak bisa mencerna parasetamol sehingga sangat berbahaya, bahkan menimbulkan kematian. 

Mengapa parasetamol berbahaya bagi kucing? 
Parasetamol atau acetaminophen adalah obat penurun panas dan pereda rasa sakit. Obat ini sangat cepat diserap dalam saluran pencernaan. Diperlukan enzim glukoronil transferase untuk memetabolisme obat dan membuangnya melalui ginjal. Kucing tidak seperti manusiayang dapat memetabolisme obat dengan baik. Akibatnya akan terbentuk metabolit yang bersifat racun yaitu NAPQI (N-acetyl-para-benzequi-noneimine) yang menempel pada membran sel hati dan merusak lapisan lipid sehingga menyebabkan kerusakan sel hati (hepatosit). Hal ini juga menyebabkan stress oksidatif pada hemoglobin sehingga tidak dapat mengikat dan mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh. Kucing akan mengalami kekurangan oksigen dan anemia. Selain itu, obat ini juga dapat merusak ginjal. Gejala keracunan pada kucing dapat terjadi dalam waktu 30 menit setelah obat diberikan. Anjing memiliki enzim glukoronil transferase yang cukup untuk memetabolisme parasetamol. Namun dalam kadar pemberian dosis lebih dari normal, anjing juga dapat mengalami keracunan. 

Berapa dosis keracunan pada kucing? 
Beberapa tulisan ilmiah melaporkan dosis keracunan parasetamol 50-100 mg/kg BB, tetapi pernah diteliti bahwa dosis kecil 10 mg.kh BB sudah memperlihatkan gejala dan menyebabkan kematian pada kucing. Oleh sebab itu, berapapun jumlah pemberian parasetamol tidak disarankan, sekalipun dengan jumlah yang sangat kecil. 

Bagaimana keracunan parasetamol didiagnosa? 
Diagnosa dapat diperoleh dari : 
  • Keterangan pemilik kucing, yaitu diberikan obat atau tidak sengaja tertelan obat yang dikonsumsi pemilik. Selain itu, jumlah pemberian dan waktu obat tertelan perlu disampaikan dengan jelas. 
  • Pemeriksaan gejalan klinis
  • Pemeriksaan urin dan darah lengkap sebagai penunjang. 
Apa gejala klinis dari keracunan paracetamol? 
Gejala klinis yang biasa ditemukan antara lain depresi, muntah, turun nafsu makan, lemas, bengkak pada wajah dan jari kaki, hipersalivasi (air liur menetes berlebihan), nyeri perut, sulit bernafas, urin berwarna kecoklatan, selaput lendir kebiruan, hingga dapat berujung kematian. 

Penanganan kucing yang keracunan parasetamol? 
Segera bawa kucing anda ke dokter hewan terdekat. 

Sumber : 
Drh. Wywy Goulda March dari Praktisi Hewan Kecil di Jakarta (Founder March Animal Foundation) - Buletin Hills

Comments

  1. bagaimana penanganan pertama untuk kucing yang keracunan paracetamol

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Lowongan Kerja : Dokter Hewan Praktisi Hewan Kecil Penempatan Tangerang Selatan

Dokter-hewan.net - Drh. Vizta mencari dokter hewan praktisi hewan kecil dengan persyaratan sebagai berikut.

Persyaratan :

Pria/WanitaFresh graduate/berpengalamanBerfokus di bidang praktisi hewan kecilMempunyai semangat belajar yang tinggiMampu bekerja sendiri maupun timMampu bekerja di bawah tekanan Lokasi : Tangerang Selatan (Ciputat dan Bintaro)
Silahkan kirimkan :  Surat LamaranCVFotoKTPIjazah SKH dan DrhTranskrip SKH dan Drh ke email : novizta.au@yahoo.com
Informasi lebih lanjut : 085702518587 (drh. vizta)


6 Produk Pembersih Rumah Tangga yang Tidak Aman Bagi Anjing

Dokter-hewan.net - Rumah yang bersih dan wangi adalah impian semua orang, tidak terkecuali para pecinta hewan khususnya pemilik anjing. Dog lover umumnya akan membersihkan rumahnya lebih rutin dibandingkan yang bukan dog lover, alasannya karena anjing lebih memiliki kegiatan outdoor yang lebih banyak dibandingkan dengan hewan lainnya, termasuk kucing. Sehingga, rumah akan sedikit kotor jika anjing habis bermain diluar rumah.

Perlatan yang digunakan oleh dog lover lumayan beragam, mulai dari pembersih komersial yang dijual di pasaran bahkan sampai ke pembersih natural demi kesehatan anak bulu berkaki empatnya. Namun, seringkali dog lover mempertanyakan apakah bahan pembersih yang digunakannya berbahaya bagi anak-anaknya? Berikut kami ulas satu persatu.

Menurut dogster.com ada 4 bahan yang umumnya terdapat di zat pembersih rumah namun sangat berbahaya bagi anjing, bahan-bahan itu adalah Ammonia, Chlorine, Glycol Ethers, dan Formalin atau Formaldehyde.


Ammonia - Umumnya digunakan sebagai …

Lowongan Kerja : Alphavet Bekasi

Dokter-hewan.net - ALPHAVET akan menambah team drh, untuh itu Alphavet membuka Lowongan kerja untuk Dokter Hewan ;

1. Dokter hewan wanita / pria
2. Passion nya sebagai praktisi, bukan hanya sekedar mencari kerja daripada menganggur.
3. Jujur dan Bertanggung jawab
4. Mempunyai kemauan keras untuk belajar berkelanjutan.
5. Harus bisa bekerja dalam team.
6. Bersedia bekerja di hari libur.


Lamaran nya dikirim ke email ;
ennymaya@yahoo.co.id
Hp : 081293406830

Daerah Kota Bekasi