Skip to main content

Hindari Stres Pada Hewan Peliharaan Saat Pindah Rumah

Dokter-hewan.net – Mendengar kata rumah baru tentunya menjadi hal yang sangat menyenangkan bagi Anda. Namun, Anda juga harus memperhatikan nasib hewan peliharaan Anda yang juga akan ikut berpindah dengan Anda ke rumah baru. Terkadang, hewan akan menjadi stres dengan lingkungan atau situasi kondisi yang baru. Anjing dan kucing adalah tipe hewan yang mudah stres ketika ia akan pindahan.

Salah satu tanda hewan stres adalah gelisah, tidak mau makan, agresif hingga menjadi lebih berisik. Ketika Anda akan bersiap untuk berpindah rumah, jangan sampai Anda direpotkan dengan perilaku hewan peliharaan Anda yang menjadi tidak seperti biasanya. Anda harus mempersiapkan untuk memindahkan hewan peliharaan tentunya sebelum hari pindahan tiba. Berikut yang dapat Anda lakukan.

1. Hewan sebaiknya dipindahkan terakhir kali
Pindahkan terlebih dahulu sebagian besar barang – barang Anda ke rumah baru sebelum Anda memindahkan hewan peliharaan Anda. Saat memindahkan barang – barang Anda ke dalam truk atau mobil pengangkut barang, tempatkan hewan Anda pada satu ruangan atau pada kandangnya. Jangan lupa berikan makanan dan air minum, serta mainan kesukaannya, atau benda – benda yang ada selayaknya pada kandang sebelumnya. Perhatikan selalu posisi dan keadaan hewan Anda selama proses pindahan dan jangan sampai mereka kabur melalui pintu yang terbuka. Jika sebagian besar barang – barang Anda sudah berada di rumah baru, itu tandanya sudah ada aroma rumah lama ke ruangan baru dan poin ini sangat penting bagi hewan Anda, dimana hewan peliharaan Anda dapat merasa tetap aman dan nyaman ketika memasuki rumah baru.

2. Berikan pereda stres
Jika Anda khawatir pada hewan kesayangan Anda yang akan ikut berpindah dengan Anda, mungkin Anda dapat mengkonsultasikan kondisi ini pada dokter hewan langganan Anda mengenai apa yang sebaiknya Anda lakukan terhadap hewan Anda. Mungkin akan diberikan obat pereda stres pada hewan Anda yang memang pemberiannya harus menggunakan resep dan persetujuan dari dokter hewan agar tidak menimbulkan efek samping pasca pemberiannya.  

3. Siapkan kandang
Anda tidak perlu membeli kandang baru untuk hewan Anda, cukup dengan membuatnya seperti kandang sebelumnya yang nyaman dan aman. Menempatkan hewan peliharaan di lingkungan yang baru bisa menjadi hal yang menakutkan bagi mereka. Biarkan mereka terbiasa pada satu ruangan terlebih dahulu, dan kemudian selama satu hingga dua hari ke depan, mereka sudah dapat menjelajahi seluruh rumah untuk mempelajari daerah teritorinya. Jangan lupa sediakan bak/wadah untuk membuang kotoran di ruangan yang bersifat baru ini.

Merupakan hal yang normal jika mungkin hewan peliharaan Anda mengurung diri sampai beberapa hari pasca pindahan. Yang perlu Anda ketahui adalah stres dapat meningkat dan bahkan menyebabkan hewan menjadi sakit. Jika ada gejala – gejala yang tidak wajar, segeralah untuk mengunjungi dokter hewan langganan Anda untuk berkonsultasi. [AD]

Comments

Popular posts from this blog

Kenali anak kucing yang tertinggal dalam kandungan induk

Dokter-hewan.net  - Pada keadaan normal, kucing bunting selama 64-67 hari. Dan kelahiran merupakan puncak dari proses kebuntingan. Kucing merupakan makhluk yang mandiri dimana tidak memerlukan bantuan ketika melahirkan. Namun, pada keadaan tertentu mungkin saja dijumpai kucing yang mengalami kesulitan melahirkan dan berpotensi mengancam jiwa induk dan calon anak yang akan dilahirkan. Penyebabnya dapat berasal dari induk maupun anaknya sendiri. Terkadang pemilik akan membiarkan kucingnya melahirkan dan seringkali dibiarkan hingga esok dan keesokkan harinya. Hal Ini tidak menjadi masalah ketika benar semua anak yang ada dalam kandungan induk telah keluar semua. Tapi pastikan induk memiliki akses ke makanan dan air minum tanpa risiko anak-anak kucing menjadi terjebak atau tenggelam.  Lalu, apa yang terjadi jika ada yang masih tertinggal? Hal ini sering dicurigai pemilik ketika melihat kucingnya yang baru melahirkan, dengan jeda waktu yang cukup, dan perutnya masih terlihat

Tumor pada Hamster

Dokter-hewan.net – Pertumbuhan abnormal pada sel atau jaringan maupun organ tubuh disebut tumor. Tumor memiliki dua tipe, yaitu benigna dan maligna. Tumor benigna merupakan tumor yang tidak ganas dan tidak bisa menyebar yang pada umumnya menyerang hamster. Sedangkan, tumor maligna (kanker) merupakan tumor ganas yang umumnya menyerang glandula yang memproduksi hormon atau sistem pencernaan hewan dan memiliki kemampuan untuk menyebar ke daerah sekitarnya. Hanya 4% hamster yang mampu bertahan melawan tumor maligna. Tumor benigna pada hamster umumnya terjadi di kelenjar adrenal, dekat dengan organ ginjal. Lymphoma (tumor di kelenjar limpa) umumnya menyerang hamster tua dan umumnya ditemukan di seluruh sistem limpatik seperti timus, lien, hati dan limpnode. Selain itu, salah satu tipe dari lympoma dari Sel T juga akan memberikan efek terhadap kulit pada hamster dewasa. Tumor lain mampu tumbuh dan berkembang pada rahim, usus, otak, kulit, folikel rambut, lemak bahkan mata. Pengobatan

Terapi Cairan

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang      Kekurangan cairan tubuh pada hewan dapat berakibat fatal. Itulah sebabnya, dalam beberapa kasus dehidrasi untuk menyelamatkan hewan terkadang dibutuhkan pemberian infus. Namun, keberhasilannya sangat tergantung kondisi pasien ketika datang ke dokter hewan. Oleh sebab itu, kunci pertama penanganan dehidrasi adalah kewaspadaan pemilik hewan terhadap tanda-tanda dehidrasi pada hewan kesayangan mereka.Dehidrasi secara harfiah didefinisikan sebagai kondisi turunnya volume cairan di dalam tubuh. Hewan masih dapat hidup dalam beberapa minggu tanpa makan, tetapi akan mati hanya dalam beberapa hari atau beberapa jam jika tidak ada air. Air berfungsi sebagai pelarut zat-zat makanan dalam tubuh. Air dan elektrolit tidak dapat dipisahkan dari komponen diet, karena keseimbangan air sangat diperlukan dalam metabolisme dan melarutkan hasil metabolisme untuk dapat dimanfaatkan oleh sel tubuh. Tujuan utama dari terapi cairan untuk mengatasi dehidrasi