Skip to main content

Penyebab Bau yang Tidak Sedap Pada Kucing

Dokter-hewan.net - Kucing adalah hewan yang sangat mencintai kebersihan. Mereka akan melakukan selfgrooming jika merasa dirinya tidak dalam keadaan bersih. Namun, kadangkala pemilik hewan mengeluhkan bau yang tidak sedap dari hewan peliharaan mereka. Apa dan kenapa hewan mereka berbau tidak sedap? Berikut adalah sumber bau yang tidak sedap pada kucing kesayangan anda. 

  • Bau Mulut
Kucing sehat tidak memiliki bau mulut. Penyebab paling umum bau mulut adalah dental disease (gangguan pada pergigian). Plag dan karang gigi adalah kasus paling sering yang menyebabkan dental disease. Plag dan karang gigi yang menempel di gigi dan gusi akan menyebabkan terjadinya inflamasi (peradangan) sehingga akan menimbulkan bau mulut yang tidak sehat.

Kebersihkan gigi juga sangat menentukan ada atau tidaknya bau mulut. Misalnya bahan makanan yang tersangkut dalam waktu lama di gigi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap juga. Selain itu, trauma di jaringan mulut dan tumor pada mulut juga menimbulkan bau yang tidak sedap. 

Penyebab lain dari bau mulut adalah gangguan sistemik pada hewan. Misalnya saja, kucing yang mengalami gangguan ginjal akan memiliki nafas yang berbau menyerupai bau amoniak, kucing yang memiliki penyakit diabetes memiliki bau nafas yang manis dan akan berbau seperti pewarna kuku ketika diabetesnya semakin parah. Kucing dengan gangguan hati atau masalah di ususnya akan memiliki nafas seperti bau feses. 
  • Bau Kulit
Bau tidak sedap selanjutnya umumnya berasal dari kulit. Kucing dengan kulit yang sehat tidak memiliki bau yang tidak sedap. Namun kulit yang memiliki infeksi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap. Adapun contoh kulit yang tidak sehat adalah kulit dengan adanya luka, alergi, adanya infestasi parasit, kanker, dan gangguan sistem imun yang berdampak pada perubahan kondisi kulit. Umumnya semua yang mengganggu kulit akan mengeluarkan bau yang tidak sedap.
  • Bau Telinga
Infeksi telinga adalah penyebab utama bau pada telinga. Keberadaan jamur di telinga akan menimbulkan bau apek. Sedangkan infeksi bakteri akan mengeluarkan bau pengap. Namun, selain infeksi bakteri, bau pengap pada telinga juga disebabkan oleh alergi, polyp, tumor dan keberadaan benda asing di telinga, misalnya air yang tidak sengaja masuk ke dalam telinga. Ketika telinga ada infeksi akibat ear mites (kutu), maka di telinga akan ada kotoran telinga berwarna hitam menyerupai ampas kopi yang berbau sangat busuk.
  • Bau Anus dan Saluran Kencing (Rear end)
Kucing adalah hewan yang sangat mencintai kebersihan. Ketika mereka selesai melakukan rutinitas urinasi (kencing) dan defekasi (pup), mereka akan membersihkan bagian yang mereka rasa kotor tersebut. Sehingga pada kucing sehat akan jarang kita jumpai adanya kotoran yang menempel pada bagian belakang (rear end) tersebut. Anus dan saluran kencing akan bersih dan tidak akan mengeluarkan bau yang tidak sedap. Namun, ketika kucing memiliki penyakit artritis (radang sendi), obesitas atau penyakit sistemik lainnya, mereka akan kesulitan melakukan grooming, terutama pada bagian belakang tersebut sehingga adanya kotoran yang tertinggal di bagian tersebut akan menimbulkan bau yang tidak sedap.

Selain itu, kasus diare, dan kasus penyakit yang menimbulkan gangguan pada saluran kencing akan menyebabkan kotoran menempel di bulu atau bagian tubuh lainnya sehingga akan meninggalkan bau yang tidak sedap. Infeksi, tumor dan kondisi lain yang menyerang anal gland akan menimbulkan bau yang tidak sedap. 
  • Bau Lain
Kucing adalah hewan yang memiliki keingintahuan yang tinggi, sehingga apa yang dia makan, dimana mereka bermain akan memiliki pengaruh kepada bau badan mereka. Misalnya ketika mereka habis memakan makanan yang berbau misalnya ikan (amis) akan menyebabkan mulut mereka berbau amis, atau saat mereka bermain di tempat sampah, maka bulu merekapun akan berbau seperti tempat sampah. Hal ini wajar karena keingintahuan mereka yang tinggi. Selalu perhatikan dimana mereka bermain, apa yang mereka makan.

Jika kucing anda menunjukkan perubahan pada bau, tingkah laku, atau gerak geriknya, segera temui dokter hewan anda, agar diberikan solusi agar kucing anda dapat diberi pertolongan pertama yang lebih baik. Jadi, kucingmu baunya bagaimana? 

Comments

  1. kucing saya blmny diare, skrg sdh lbh baik fases ny sdh lbh berbentuk tidak encer lagi (maaf), tetapi mslhny skrg ini jadi bau mulut, ada pengaruh dari diare sblm nya gak yah?? trus cara mengatasi bau mulutny bagaimana, pakai air kelapa ijo bisa kah menghilangkan bau mulutnya??

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Lowongan Kerja : PT. SANBIO LABORATORIES

Dokter-hewan.net - LOWONGAN KERJA
PT. SANBIO LABORATORIES (Produsen Vaksin Unggas)STAFF  RESEARCH AND DEVELOPMENT
LULUSAN DOKTER HEWAN
1. Diutamakan yang memiliki pengalaman di bidang Virologi (penyakit unggas)
2. Laki-laki maksimal umur 27 tahun
3. Memiliki IPK minimal 3.00
4. Disiplin,  teliti,  mampu bekerjasama dalam tim dan dibawah tekanan
5. Bertanggung jawab dan mau belajarkirimkan surat lamaran, curiculum vitae, FC Ijazah, dan transkrip nilai paling lambat tanggal 31 Januari 2019  ke email sanbiolabs@gmail.com

Lowongan Kerja : AW Clinic Tangerang

dokter-hewan.net
LOWONGAN KERJA!
Dibutuhkan Dokter Hewan di Aw Clinic Tangerang
1. Pria/wanita
2. Fresh Graduate welcome/ Berpengalaman(diutamakan)
3. Jujur, bertanggung jawab, amanah, rajin, sabar, mampu bekerja dalam tekanan, berkomitmen
4. Mampu bekerja dalam tim/ individu

Surat lamaran dilampirkan:
1. CV
2. Fc Ijazah SKH dan Drh
3. Fc Transkrip Nilai SKH dan Drh
4. Fc Surat Kompetensi
5. Foto 4x6
6. Fc KTP

CP:
081233938827

Seminar How to be a Good Small Animal Practitioner

Dokter-hewan.net
Dear para kolega dokter hewan dan mahasiswa koas
PDHB drh Cucu bekerjasama dengan PDHI dan ADHPHKI akan menyelenggarakan seminar How to be a Good Small Animal Practitioner 
🗓 12 - 14 April 2019 Tempat : Seminar 12 - 13 april (Hotel Danau Sunter - Sunlake) Workshop 14 April (klinik PDHB drh Cucu Sunter)
Pembicara :  1. Drh Lie Cucu Kartini 2. Drh Herlina 3. Drh Maulana ArRaniri Putra 4. Drh Agus Efendi 5. Drh Nova Anggraini 6. Drh Yehuda Laksana Aji 7. Drh Tiara Putri Sajuthi, MM
Topik  1. Basic Opthalmology 2. Basic Neurology 3. Basic Gastroenterology 4. Basic Cardiorespiratory 5. Basic Dermatology 6. Problem Oriented Approach 7. Basic Communication Skill 8. Workshop basic Physical Examination
Registration Fee - Dokter Hewan:  Rp. 2.500.000 - Koas : Rp 2.000.000
Limited hanya untuk 30 peserta
Contact Person : drh Aji (082140760787)