Skip to main content

Buku Vaksin dan Penjelasannya

Dokter-hewan.net – Vaksinasi merupakan agenda wajib yang harus dilakukan oleh pet owner agar hewan terhindar dari penyakit-penyakit yang sangat menular dan berbahaya. Tujuan vaksinasi adalah mempersiapkan sistem imunitas tubuh hewan agar siap dan mampu menetralisir jika hewan terpapar terhadap virus atau bakteri yang di vaksinasikan. Akan tetapi, pada kenyataannya, vaksinasi banyak dilakukan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab, sehingga vaksinasi yang seharusnya menyiapkan sistem kekebalan tubuh bisa jadi menyerang hewan itu sendiri akibat pemberian vaksin yang tidak tepat. Lantas bagaimana cara membedakan badan resmi dan tidak? Siapa saja yang boleh melakukan vaksinasi?

Vaksinasi yang resmi pasti ditunjukkan dengan adanya buku vaksin yang ditulis dengan baik dan benar. Dan wajib diingat bahwa vaksinasi hanya dapat dilakukan oleh dokter hewan

Berikut beberapa komponen yang terdapat pada buku vaksin:

Tanggal
Pada bagian tanggal, seorang dokter hewan akan menuliskan tanggal dilakukannya vaksinasi pada hewan. Akan tetapi, sebelum menulis tanggal, seorang dokter hewan akan melakukan pemeriksaan terhadap hewan apakah hewan tersebut siap diberikan vaksin serta dilakukan anamnesa kepada klien. Anamnesa atau wawancara yang dilakukan biasanya tentang kebiasaan hewan, apakah hewan menunjukkan tanda-tanda sakit, dan jadwal obat cacing pada hewan. Jika obat cacing belum diberikan, biasanya dokter hewan menganjurkan diberikan obat cacing terlebih dahulu sebelum di vaksin. 

Penyakit yang di vaksin
Penyakit yang di vaksin maksudnya adalah jenis antibodi atau jenis vaksin yang di injeksikan kepada hewan kesayangan Anda. Jenis penyakit atau antibodi yang di injeksikan untuk vaksin pertama tidak sebanyak pada vaksin kedua bahkan sangat berbeda jumlahnya dengan vaksin booster yang dilakukan sekali dalam setahun. 

Vaksin yang dipakai
Selanjutnya seorang dokter hewan akan menjelaskan jenis vaksin yang dipakai dan wajib dilihat waktu expired vaksin. 

Nomor seri
Selanjutnya adalah nomor seri dari vaksin. Seorang dokter hewan akan menuliskan dan mencatat nomor seri vaksin yang pernah diberikan untuk tujuan pertanggungjawaban jika dibutuhkan. 

Label
Pada bagian label, dokter hewan akan menempelkan label vaksin yang diberikan pada buku vaksin hewan dan pada kartu kontrol hewan untuk tujuan arsip dan analisa jika suatu saat terjadi hal yang tidak diinginkan. 

Tanda tangan dan cap dokter hewan
Pada bagian akhir adalah tanda tangan dan cap dokter hewan. Pada buku vaksin ilegal hal ini sangat jarang ditemui, yaitu tanda tangan yang tidak ditunjukkan dengan cap dokter hewan yang resmi. Jika petugas vaksin bukan seorang dokter hewan, sebaiknya tolak proses vaksinasi ilegal tersebut. Oknum atau pihak-pihak yang bukan dokter hewan tidak memiliki pengetahuan tentang proses vaksinasi dan dampak yang ditimbulkan jika pemberian vaksinasi tidak sesuai, ditakutkan hewan Anda akan sakit bahkan menimbulkan penyakit yang serius. 

Setelah proses vaksinasi selesai dilakukan, seorang dokter hewan akan memberikan penjelasan apa saja yang harus dilakukan terhadap hewan dan beberapa hal yang tidak boleh dilakukan pada hewan dan yang paling wajib diingat adalah jadwal ulang vaksinasi tersebut. Jadwal ulang tersebut tidak boleh terlewatkan ataupun dimajukan karena keberhasilan vaksinasi sangat bergantung pada jadwal yang tepat. [HP]

Comments

  1. Kalau bagian belakang buku vaksin ada bacaan "authorized veterinary certificate of health" itu wajib diisi dan disignature sama dokter hewan nggak?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online?

Dokter-hewan.net - Seiring dengan perkembangan teknologi, seringkali antara pemilik hewan kesayanan dan dokter hewan terlibat diskusi di media sosial, fitur pesan dan lain sebagainya. Namun, sebagian besar pemilik hewan akan kecewa karena dokter hewan hanya memberikan arahan agar hewannya langsung di bawa ke dokter hewan terdekat, bukannya diberikan alternatif obat. Kenapa dokter hewan tidak bisa menyarankan obat secara online? Berikut adalah alasannya.  Dokter hewan bukanlah dukun Alasan utama adalah dokter hewan bukanlah dukun yang dapat merasakan kondisi hewan anda jarak jauh. Dokter hewan harus mengetahui riwayat penyakit hewan, kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Mulai dari suhu, pernafasan, denyut jantung sampai ke hal yang sederhana misalnya kulit, kuku, telinga dan lain sebagainya. Ketika saat pemeriksaan fisik, dokter hewan akan memiliki banyak pertanyaan di dalam otaknya, apa saja penyakit yang memiliki gejala yang sama. Kemudian jika masih belum menemukan gejala spesifik …

Lowongan Kerja : Management Trainee Vaksin Unggas

Dokter-hewan.net - Perusahaan sing bergerak dalam produksi vaksin unggas mencari kandidat untuk posisi Management Trainee dengan kualifikasi sebagai berikut : Pria usia maksimal 27 TahunDiutamakan lulusan kedokteran hewan (fresh graduate) atau Pendidikan teknik industri, teknik mesin dan teknik elektro berpengalaman minimal 2 Tahun sebagai supervisor dan pernah memimpin anak buah. IPK 2,75 (Universitas Negeri) atau IPK 3 (Universitas Swasta Terkemuka)Penempatan di Kabupaten BogorHarus bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris baik tulisan maupun verbalBersedia melakukan perjalanan ke luar negeri Email CV ke santo@biotis.id, cc ke susantomurti@gmail.com

Benarkah puppies jantan mengalah kepada puppies betina?

Dokter-hewan.net - Tahukah kamu anak anjing atau puppies sudah mulai berinteraksi dan bermain bersama sejak usia muda, lebih kurang usia 7 minggu.  
Sebuah penelitian tentang animal behavior atau tingkah laku hewan menemukan fakta lucu tentang anak anjing, yaitu anak anjing jantan akan selalu mengalah dengan anak anjing betina ketika mereka bermain. 
Penelitian tersebut mengemukakan bahwa anak anjing jantan akan bermain lebih lembut (soft) kepada anak anjing betina agar betina menang, sehingga anjing betina akan terus bermain dengannya (anak anjing jantan). 
Penelitian tersebut juga mengemukakan bahwa, anak anjing yang sama dipersilahkan bermain dengan anak anjing jantan lainnya, namun perlakuan yang di dapat berbeda, yaitu anak anjing jantan akan berkompetisi satu sama lain dengan kuat, dan tidak mengenal ampun. 
Bagaimana menurut kalian? (hp).